cuti melahirkan
Women's Life

Cuti Melahirkan Terlalu Cepat, Kalo Bermanfaat Kenapa Enggak?

Hai!

Cerita tentang saya saat hamil muda, bisa dibaca di blog yang ini. Karena blog udah lama gak diupdate, ya, satu-satunya cerita kehamilan yang saya tulis adalah tentang masa-masa trimester 1. Sekarang saya baru nulis lagi, langsung update ke trimester 3. Iya, saya emang pemalas update blog.

Nah, saat ini saya udah masuk ke masa cuti melahirkan. Dokter bilang HPL melahirkan saya di tanggal 20-an Mei. Tapi, ada kemungkinan maju mengingat posisi kepala bayi yang sudah di bawah sekali. Emang kalo dilihat bentuk perut, kayaknya udah jatoh banget. Bahkan, jatohnya itu udah dari usia kandungan 30 minggu. Setiap ketemu tetangga, mereka selalu dibilang, “Wah, perutnya udah turun ya, bentar lagi nih lahirannya!”

Sebenarnya komentar-komentar si para tetangga ini sempet ngebuat saya parno. Berasa divonis bakal lahir cepat bulan. Saya sampe browsing-browsing ngeliatin gambar ibu-ibu hamil 7 bulan satu per satu. Dan, emang ternyata pada posisi kepala di bawah, di kehamilan 7 bulan perut ibu pasti udah terlihat turun, karena berat badan si kecil sudah bertumpu ke bawah. Tapi, nyatanya sampai usia kandungan saya 35 minggu, si kecil masih anteng di perut. Saya memutuskan untuk ambil cuti melahirkan di kehamilan 36 minggu, mengingat si abang dulu lahir di usia 38 minggu. Dua minggu di rumah, saya merasa bisa melakukan banyak hal di rumah.

Googling-googling ibuhamil.com dan forum hamil lainnya, kebanyakan dari mereka baru akan mengambil cuti menjelang HPL atau di minggu 37 atau 38. Waktu hamil si abang saya ambil cuti di minggu ke 37. Dan, di kehamilan kedua ini saya putuskan untuk ambil cuti melahirkan di minggu ke 36. Ada beberapa alasan kenapa saya mutusin untuk ngambil cuti di minggu ke 36, bukan menjelang lahiran saja.

Baca : Kehamilan pertama vs kehamilan kedua

1. Saya butuh banyak rileksasi

Selain karena dokter bilang posisi bayi udah mapan, saya juga udah berasa sering ngos-ngosan. Ngelihat tangga di kantor saya ngos-ngosan. Ngelihat satpam kantor ngos-ngosan. Ngelihat komputer di kantor ngos-ngosan. Tidur ngos-ngosan bangun juga ngos-ngosan. Hampir setiap hari saya ngerasain kontraksi palsu. Perut kenceng, perut mules, badan pegel, ngantuk tak tertahankan dan mual-mual juga kembali datang. Tensi saya mulai turun ke posisi 90/60, padahal sebelumnya masih di angka cantik 110/70. Dokter minta periksa HB dan memang ternyata HB pun turun.

Saya juga dilanda insomnia saat malam hari. Saya baru bisa memejamkan mata manja sekitar jam 2 malam atau lebih. Itu pun setelah otak saya diisi penuh ama beragam berita dari akun gosip. Saya bahkan sempet mimpi ketemu Ayu ting ting, Ayah Ojak, Umi Kalsum, Dek Sifa dan Iqis di Ramayana Depok, saking seringnya baca berita soal keluarga dese! Sedihnya, kalo saya kerja, siang harinya, saya pun gak lantas bisa mengganti jam tidur saya yang sangat kurang. Alhasil tensi saya cenderung rendah. Mungkin karena saya hamil di usia yang tak lagi muda seperti waktu hamil abang dulu. Hamil kedua ini emang lebih banyak keluhannya.

Keputusan untuk ngambil cuti melahirkan lebih awal pun akhirnya saya rasa cukup tepat. Saya sedikit bisa merileksasi tubuh dan pikiran saya biar lebih seger dan fresh. Kontraksi yang sering saya alami mulai berkurang. Ngambil napas pun lebih enak dan gak ngos-ngosan. Setidaknya dengan cuti ini saya bisa mengganti tidur malam saya yang kurang karena dilanda insomnia. Tensi saya yang rendah mulai kembali normal dan hemoglobin pun meningkat.

2. Posisi janin yang sudah turun

Seperti yang saya bilang tadi, setiap tetangga yang ketemu saya selalu bilang kalo posisi perut saya udah jatuh banget. Dan bahkan mereka memprediksi saya akan melahirkan seminggu atau dua minggu ke depan. Yang empetnya mereka bilang itu pas saya masih 7 bulan.

Nah di minggu 35, dokter pun mengatakan hal yang sama, bahwa posisi janin sudah mapan, sudah di bawah. Imbasnya adalah, saya sering mengalami nyeri selangkangan dan kadang miss v pun nyut-nyutan. Karena itu saya mutusin ambil cuti melahirkan, sambil berharap si kecil ini akan lahir tidak lama setelah saya mengambil cuti, harapan di minggu 38 sudah lounching. Tapi, apa daya, dia masih menikmati masa-masa keemasannya di dalam kandungan.

Temen-temen dekat saya banyak yang bilang, kenapa kok ambil cuti melahirkan di minggu 36? Kenapa tidak menjelang due datenya saja? Alasannya mereka adalah, kasihan kalo nanti lahirnya ternyata melebihi HPL, otomatis kebersamaan saya dan si baby hanya 1,5 bulan sampai 2 bulan saja. Tapi, saya gak menyesali keputusan saya ini. Yang pasti, di masa cuti ini saya bisa mengembalikan tubuh saya ke posisi yang lebih fit, sehingga berharap kondisi ini akan memudahkan saya dan si kecil berjuang saat melahirkan nanti.

3. Suami pindah kerja

Kalau sebelumnya kantor suami saya hanya berjarak beberapa meter saja dari kantor saya, per tanggal 15 April kemarin, kantor suami pun pindah ke bilangan Gatot Subroto. Otomatis, saya harus berangkat ke kantor tanpa dampingan suami saya. Saya melewati hari-hari perjalanan pulang pergi kantor kembali dengan kereta api.

Saya pikir awalnya sama sekali tidak masalah, karena kereta api jaman sekarang sudah ramah dengan wanita hamil. Walaupun kenyataanya terkadang di luar yang diharapkan. Memang tidak selalu, namun ada kalanya kita harus menunggu respon penumpang sekitar beberapa menit untuk mereka menyadari bahwa ada ibu hamil besar yang sedang naik kereta. Mungkin karena badan saya kurus sehingga hamil saya gak begitu jelas, sehingga respon mereka delay beberapa menit. Tapi bagi saya apalah arti pengorbanan menunggu beberapa menit untuk dapat duduk di kereta api, ketimbang pengorbanan Dude Herlino yang menunggu Allysha Soebandono sampai benar-benar matang untuk dinikahi.

Perjuangan naik kereta di saat hamil, saya rasa bukan ketika di dalam keretanya, tetapi perjalanan menuju stasiun dan saat memasuki gerbong keretanya. Di saat area intim saya udah sering ngilu dan ditambah tubuh mulai nyeri sana sini, perjalanan dari kantor ke stasiun yang cuma beberapa meter jadi serasa kayak Jakarta-Bandung. Belum lagi peron kereta api di stasiun Gondangdia adanya di atas, dan kita harus naik tangga menuju ke sana. Oh, enggak sih, naik eskalator juga bisa. Saya biasanya juga naik eskalator. Jadi sebenarnya sih naik kereta gak ada keluhan yang berarti. Terus kenapa saya tulis soal ini kalo sebenarnya semua fine-fine aja?

Ya mungkin karena saya biasanya pulang pergi kantor selalu bersama suami, jadinya saya berasa begitu lemah tanpanya!

4. Bonding dengan si Abang

Si Abang ini hatinya masih suka rela gak rela kalo ada orang baru di kehidupan mama papanya. Kadang ia merasa akan ada perhatian orang tuanya yang terbagi. Bahkan hal-hal sepele bisa bikin Abang baper, misalnya:

Abang : Ma, emang ketek dedek bayi itu wangi ya, ma?
Mama : Iya, wangi bedak atau minyak telon sih biasanya. Emang kenapa, bang?
Abang : Abang pakein bedak ama minyak telon juga dong nanti, ma!
Mama : Abang kan laki-laki, kok pake bedak?
Abang : Iya, ma! Abang kan maunya juga wangi kayak dedek bayi. Mama kalo cium ketek abang bilangnya asem mulu. Wangi dong sekali sekali!

Ada banyak kecemasan yang terlihat di wajah abang menjelang kelahirkan adiknya. Kadang abang
Sangat antusias dan gak sabar pengen adiknya cepat lahir, kadang dia ngelihatin wajah takut kalo mamanya gak lagi perhatian ama dia.

Nah, niatan saya, di masa cuti melahirkan atau sebelum si kecil lahir, saya pingin ngeluangin waktu lebih intens ama si abang, sekaligus mengenalkan dia bahwa si adik nanti bukanlah saingan dia. Saya akan ajak abang untuk sama-sama belanja keperluan adiknya, dia membantu memilihkan, nyusun baju-baju si kecil bareng abang, minta temanin abang jalan pagi-pagi untuk olahraga sebelum dia ke sekolah, sehingga ia merasa antusias juga dengan kehadiran anggota baru di keluarga nantinya.

Lalu, dengan mundurnya prediksi saya melahirkan, dari 38 minggu ke waktu yang saya juga belum bisa memastikan, apakah saya menyesal. Enggak juga. Di rumah, saya biasa manfaatkan waktu buat nulis blog, atau sekadar browsing blog-blog terkenal buat belajar ngeblog lagi. Saya bisa antar Abang ke tempat kursusnya dia, bikin video-video lucu bareng Abang dan ngenalin dia ama buku bacaan, dimana dia mulai menikmati aktivitas membaca buku cerita saat ini. Melihat Abang bisa menamatkan satu buku cerita dan dia paham isinya tanpa ada campur tangan saya, rasanya puas banget!

Sekarang saya banyak ngeluangin waktu buat lebih banyak istirahat dan olahraga ringan, kayak jongkok berdiri, jalan pagi, naik turun tangga di rumah. Sesekali saya juga berusaha keras meluangkan waktu saya untuk nyobain resep-resep masakan skala international, kayak Cheesy Spaghety with Salmon, chocholate cheese cake with almond and orange flavor, atau menu korea seperti Tjapcae combine Super Hot Samhiang, Bulgogi with padang souce instead of sesame souce (ini mungkin jadinya kaya dendeng batokok!). Percaya, kan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.