Gangguan Kecemasan Saat Hamil
Women's Life

Gangguan Cemas Melanda Kehamilan Kedua

Hi, Google!
Would you stay away from me?

Masih dalam topik kehamilan kedua, ada satu hal yang sebelumnya gak saya jabarin dengan jelas tentang kehamilan kedua ini, yang membedakannya dengan kehamilan pertama.

Kehamilan kedua saya ini entah mengapa dipenuhi dengan beragam aksi kecemasan. Anxiety Disorder, mungkin ini istilahnya. Hasil analisa pribadi saya, kecemasan yang saya alami ini lebih disebabkan faktor hormonal atau kenaikan asam lambung yang cenderung tinggi. Jadi, inshaa Allah bukan karena secara psikologis saya emang punya masalah tersebut. Iya, asam lambung tinggi emang berpotensi banget bikin kita kena masalah cemas dan gelisah, dan ini sifatnya bolak-balik, cemas dan gelisah bisa bikin asam lambung naik. Serba salah:(

Rasa cemas saya ini emang gak begitu ganggu rutinitas saya bekerja, tapi sedikit banyaknya membuat pola tidur saya jadi berantakan. Selama ini saya selalu bingung kenapa orang asam lambung, seperti yang dialami suami saya jadi cepet banget ngerasa cemas. Dan, di kehamilan sekarang ini saya baru merasakan efek asam lambung itu terpampang nyata.

Ini dia contoh-contoh kasus yang pernah saya dramatisisr dan berefek pada gangguan kecemasan:

Cemas Waktu Periksa 5 Minggu Belum keliatan Kantong Janin

Ini kecemasan pertama saya. Pas lagi merasa happy karena test pack bilang positif, ternyata dokter belom bisa memastikan. Pasalnya, di rahim saya cuma ada penebalan rahim, atau belom ada tanda-tanda kantung janin sama sekali. Dokter bilang, penebalan rahim bisa menandakan dua hal, mau menstruasi atau memang hamil. Dia suruh saya balik dua minggu lagi, kalo masih belum terlihat juga, ada kemungkinan janin gak berkembang.

Deg, saya langsung kayak lemes. Dulu di kehamilan pertama, sekali dateng ke dokter, langsung keliatan kantung rahim, sekarang kenapa enggak?

Saya ingat-ingat, di kehamilan pertama dulu, kurang lebih 5,5 tahun yang lalu, saya ke dokter pertama kali pas usia kandungan berapa. Tapi, swear saya gak bisa ingat itu -_-! Suami saya bersikap santai seolah memang gak ada yang perlu dicemaskan. Kalo saya ceritain tentang kecemasan saya, asam lambung dia bisa naik, itu artinya kita bakalan kena gangguan kecemasan bareng-bareng.

Saya coba buka situs ibuhamil.com. Banyak yang bernasip sama dengan saya, banyak yang terlihat kantung janin di usia 7 minggu. Sedikit lega? iya, cuma saya masih penasaran. Saya buka babycenter.com,femaledaily.com, pregnancyforum.co.uk, ampe thebump.com. Semua ngasih solusi yang sama, katanya gak perlu khawatir karena itu sangat wajar. Semaleman saya baca forum pregnancy all of the world yang terkenal, kecuali yang pake bahasa korea, china, jepang, rusia, arab, thailand, vietnam, dll yang aneh-aneh. Suami saya ikutan juga buka thebump.com, tapi, dia tutup lagi karena bahasanya bahasa inggris.

Dua minggu kemudian jadwal kontrol dateng. Dokter periksa dengan seksama, dan ternyata si kantong udah terlihat, plus bonus janin sebesar titik juga udah ada di dalamnya dan kedap kedip. Alhamdulillah. Dua minggu penantian yang cukup panjang, seperti nunggu antrean mau naik haji, untuk sekadar tau bahwa si kantong telah ada disana.

Cemas Karena Keputihan Banyak Banget dan Gatel

Ini satu lagi yang bikin hari-hari saya terganggu. Keputihan yang ngucur deres tanpa ditau kenapa harus begitu. Ini emang masalah hormon, tapi apakah sebanyak ini. Oke, sebelum hamil, saya emang diduga ada infeksi di rahim dan memang sebulan sebelum hamil masih mengonsumsi antibiotik. Kata dokter juga i’ts oke, keputihan itu wajar banget saat hamil, apalagi hamil muda.

Suami saya bilang, it’s oke, kita gak usah penetrasi dulu, masih banyak cara lain buat berkasih sayang. Emang dasar Pria!

Tapi, pikiran saya kemana-kemana. Saya teringat sama virus herpes genital atau HSV2 yang cukup berbahaya pada ibu hamil. Salah satu cirinya adalah cairan vagina yang berlebih, disamping juga ada luka semacam jerawat yang berkumpul, bernanah dan menyebabkan luka atau abses. Lagi-lagi ibuhamil.com jadi acuan saya buat curhat, dan kebanyakan mereka bilang mereka pun punya pengalaman yang sama. Masalah saya cuma satu, keputihan banyak, gatel, tanpa luka jerawat yang bernanah dan abses. Hanya kadang merasakan sedikit perih aja pas BAK.

Sebenernya 6 bulan sebelum hamil saya pernah skrining TORCH (Toxo, Rubella, CMV dan Herpes), tapi saat itu reagen untuk skrining herpesnya abis, jadilah satu itu saya gak ikut test. Yang lain hasilnya cukup bagus dan bisa dibilang aman, sekalipun sejauh yang saya pelajari khusus CMV bisa reaktif suatu waktu. Nah, karena HSV ini saya gak ambil, jadilah penyesalan di belakang.

Saya coba positive thingking kalo keputihan ini murni hormonal seperti halnya dokter berusaha menenagkan jiwa raga saya. Saya treatment dengan segala macam cara mulai dari ganti celana dalam sesering mungkin saat lembab, lap kering sehabis BAK dan BAB, dsb. Sekarang keputihannya mulai menurun, walau kadang sifatnya datang dan pergi sesuka hatinya!

Sushi, Oh My God, Gapapakah?

Di awal hamil muda, sushi adalah satu makanan yang gampang banget ketelen ama saya. Kalo saya makan sushi saya jadi lebih fit dan seger. Setiap kali makan sushi hati saya senang, dan sesudahnya saya nyesel. Nyesel karena kok masih makan sushi yang pake mayonaise di atasnya, kok tobikonya gak saya minggirin yah,kok pesennya tadi yang tuna secara tuna kadar merkurinya tinggi.

Saya curhat lagi di Ibuhamil.com, dan lagi-lagi mereka punya pengalaman yang sama, suka makan sushi. Mereka bilang, kalo dah ketelen gak usah dipikirin lagi, gak ada gunanya juga. Tapi asam lambung saya menolak nasihat itu. Asem lambung malah naik dan bikin saya makin gelisah. Herannya, sebelum makan sushi saya gak pernah mikir panjang dulu. Antara otak dan tindakan selalu berbeda, dan penyesalan memang wajibnya datang belakangan.

anehnya ya, saya suka gak begitu ngerasa berdosa kalo makan gorengan. Padahal eh padahal, apa bedanya…emang gangguan kecemasan yang saya alami munculnya selektif untuk yang mahal-mahal doang.

Cemas Karena Saya Bekerja di Pusat Layanan Kesehatan Telinga

Iya, setiap hari saya berhubungan dengan pasien yang memiliki massalah pendengaran, utamanya anak-anak yang sejak lahir memiliki masalah tersebut, sedikit terbesit rasa cemas. Sebenarnya saya sudah bisa menghandel hal-hal ini dan tak merasa canggung jika berhadapan dengan anak-anak spesial ini. Bagi saya mereka anak-anak yang hebat karena mampu bertahan di tengah keterbatasan. Kecemasan saya lebih kepada, jika saya berada di posisi orang tua mereka, apakah saya mampu.

Karenanya, setiap bertemu anak-anak special dengan gangguan dengar dan orang tuanya di kantor, saya selalu berdoa untuk kesehatan, kemandirian dan kesuksesan mereka di masa yang akan datang. Itu cukup bisa meredakan kecemasan saya!

Cemas dengan Ukuran Janin yang Didiagnosa Kurang

Ini ngebuat saya harus ngeluarin uang dua kali ke Obgyn, karena pas di obgin pertama, gambar USG nya yang difoto ama suami saya ukurannya lebih kecil dari usianya. Kandungan 15 minggu ukurannyya 12 minggu. Saya dan suami mulai searching bareng kenapa begini kenapa begitu. Dan ini berimbas asam lambung suami naik berkali lipat sedangkan saya makin mual mual.

Kita putusin lagi ke obgyn yang lainnya. Di obgyn ini dijelaskan dengan detail bahwasannya usia kandungan saya adalah 13 minggu, bukan 15 minggu dan ukuran janinnya memang ukuran janin 13 minggu, mulai dari lingkar kepala, lingkar pinggang dan panjang femur paha. Saya ngerasa lebih tenang pas dapat penjelasan yang komplit, tapi jadi ngerasa gak tenang lagi pas tau ni obgyn bayarnya dua kali lipet obgyn pertama. Asam lambung suami naik, saya kembali mual.

Ah, pokoknya itu sedikit dari sekian banyak hal-hal kecil yang suka suka bikin gangguan kecemasan saya merajalela. Kadang saya berpikir, alangkah indahnya kalau dunia tanpa Google, karena kita tak perlu tersugesti dengan banyak hal di dalamnya. Tapi, kalau dunia ini tanpa Google bagaimana kami mencari duit, sedangkan suami saya bekerja sebagai web designer dan saya penulis online, yang banyak memanfaatkan Google sebagai sumber informasi.

Gunakan internet dengan bijak, vita! And, for all new moms, mending stay away from Google, kalo hati dan pikiran kita belum kuat dalam menerima informasinya dengan baik dan benar!

3 thoughts on “Gangguan Cemas Melanda Kehamilan Kedua”

  1. Saya jg menjalani kehamilan ketiga dengan gangguam kecemasan yg semakin kuat,Masuk semester 2 tp sering pusing kleyengan seperti melayang, mual, muntah, takut ditempat ramai, sesak, keringat dingin. tahun lalu krn gerd, dokter blg selebihnya kesehatan saya baik, tp berasa sakit parah cm krn gerd krn keluhannya yg sering ke sekitar dada membuat saya takut.. sebenernya penyakit gerd saya udh jarang kumat tp semenjak hamil disertai mual muntah dan itu mengingatkan saya ketika sakit gerd dlu, jd saya sangat cemas lg, tkut nanti lahiran gimana.. Pdhl dua kelahiran sebelumnya saya sambut dgn suka cita… Skrg kok rasanya lbh berat dan setiap cek up perut saya pst kembung krn asam lambung

    1. Udah lahiran belum mbak?

      Saya juga gitu pas kehamilan kedua terganggu banget ama rasa cemas. Pas kayak gini, gantian suami saya yang sering-seringingetin kalau itu cuma sensasi akibat asam lambung naik saat kehamilan. Dia yang sering ngajak ngobrol atau sekadar jalan-jalan buat lupain rasa cemes yang suka dateng tiba-tiba. Alhamdulillah, justru menjelang melahirkan saya lebih kuat dan justru suami yang asam lambungnya kambuh.

      Semangat terus untuk si baby ya!

  2. Ini sya juga lagi ngalamin hamil plus anxie nya agak sdikit kumat,kepikiran bagaimana lahiran nanti ,bgaimana pas masih hamil perut besar trus nafas engap,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.