kehamilan pertama vs kehamilan kedua
Women's Life

Kehamilan Pertama VS Kehamilan Kedua

And, i know that, the morning sickness will all be worth it in nine months!

Hi,

Im coming back. Setelah mengingkari banyak hal yang telah dicanangkan di awal-awal blog ini saya buat, yaitu di antaranya akan mengupdate blog ini dengan rutin sepenuh jiwa raga, akhirnya saya kembali. Banyak alasan mengapa tiba-tiba blog ini vakum lagi nyaris 3 bulan, dan saya sudah merangkum alasan itu dengan sedemikian rupa, guna mengurangi rasa bersalah saya.

Untuk mencari alasan, saya jagonya!

Alasan pertama adalah, karena saya hamil. Alasan kedua adalah karena ini kehamilan yang ditunggu dan saya menjadi lebih fokus pada kehamilan, alasan yang ketika adalah karena faktor M, Morning sickness, Mual dan Muntah (ini sebenernya masuk di bagian morning sicknes, tapi saya tulis ulang biar alasan saya lebih banyak) dan tentu saja Malas ngapa-ngapain.

Terus, sekarang udah gak malas lagi? Yah, kita lihat aja nanti sih. Kadang malas itu adalah faktor kesekian saya gak menulis blog. Faktor utamanya lebih ke faktor N, yaitu Niat yang kurang.

Ngomong-ngomong soal kehamilan, ini adalah kehamilan kedua saya setelah anak pertama saya Kei berumur 5 tahun. Cukup jauh memang bedanya. Tapi setidaknya saya sudah berhasil menerapkan program dari Badan Keluarga Kecil Berencana Nasional (BKKBN) yang menyarankan untuk memberikan jeda anak setidaknya 5 tahun. Terus terang nih, ada banyak sekali perbedaan antara kehamilan saya yang pertama dan kedua. Saya lebih banyak mengalami kesulitan di kehamilan kedua saya.

No Morning Sicknes VS Morning Sicknes

Di kehamilan saya yang kedua ini, saya bener-bener merasa menjadi orang paling tak berdaya sedunia. Pagi-pagi badan saya gak bisa digerakin karena lemas dan lesu. Kalo bergerak sedikit rasanya ada beban tak terkira. Pengennya ngelingker di tempat tidur. Asam lambung mulai naik setelah solat subuh, artinya saya udah siap-siap untuk mual sepanjang pagi. Jangankan keluar kamar, buka jendela aja kayak tugas berat buat saya. Buka pintu kamar sama juga bunuh diri. Pagi-pagi nyokap udah sibuk di dapur ama bumbu-bumbu ajaibnya. Sekali saya buka pintu kamar, aroma bumbu akan memenuhi kamar saya, dan akhirnya saya pun pusing gak sanggup ngapa-ngapain lagi.

Efek bau-bauan pagi hari ini yang bikin saya malas masuk dapur. Amat disayangkan, kamar mandi saya letaknya deket ama dapur, dan itu juga menjadi alasan saya malas masuk kamar mandi. Dapur ama kamar mandi kayak ruangan paling menakutkan untuk saya. Saya mulai menyusun managemen diri. Bagi saya biarlah saya mandi 3 hari sekali asalkan mandi, ketimbang saya mandi setiap pagi tapi saya muntah-muntah.

Di kehamilan saya yang pertama, saya bisa dibilang sangat suka sekali air dan suka berlama-lama di kamar mandi. Saya bisa mandi dua kali sehari plus wudhu 5 kali sehari tanpa ada kendala apapun. Saya juga semangat kalo di ajak ujan-ujanan.

Morning sickness lain yang saya rasakan di kehamilan kedua ini adalah eneg membayangkan segala jenis makanan, melihat apalagi makan. Gak peduli makanan mahal atao makanan rumahan, semuanya eneg. Asam lambung saya gak mau kompromi. Napsu makan saya dibuat turun ke titik nadir paling rendah. Yang bisa masuk ke perut cuma yang manis-manis, itu pun sedikit. Lain ama kehamilan pertama dimana saya bisa makan segala jenis rupa makanan, apalagi makanan yang mahal dan ditraktir, bisa banget. Karena turunnya nafsu makan ini, saya pun jadi malas ngapa-ngapaian.

Cuma satu yang sama antara kehamilan pertama saya dan kedua, sama-sama pusing nyium bau bawang goreng dan bau nasi goreng.

No Pegel dan Amat Teramat Pegel

nyeri-punggung-saat-hamil Hamil kebo, begitulah istilah kehamilan pertama saya. Saya bisa dengan mudah melakukan banyak hal tanpa terbentur dengan kata, pinggang nyeri, perut cenat cenut, punggung kayak dipukulin sejuta umat, kaki serasa abis jalan berkilo-kilo dan sebagainya.

Beda banget ama kehamilan kedua ini. Kalo pagi bada lemes, kalo malem badan remuk. Alhasil minyak angin cap kapak jadi temen setia pergi kemana-mana. Punggung dan bahu wajib pake minyak angin atau dipakein koyok sepanjang malam. Betis juga dikoyoin. Koyok jadi temen setia dan penghibur di sela kegundahan.

Beruntung suami mau turut berpartisipasi dalam tindakan pijet memijet tiap malem. Lumayan bisa ngurangin rasa sakit di punggung dan bahu. Walaupun, telapak tangan saya jadi ikutan pegel, secara kadang suami suka pamrih, mijet punggung, balesannya mijet telapak kaki dia. Kalo masih lembek sih mending, nah ini dah kapalan. Tambah tenaga ekstra buat bikin pijetan saya berasa di kakinya.

No Drama dan Full Drama

Iya, di kehamilan ke dua ini jadi full drama korea hari-hari saya. Kayak melow aja. Misalnya, suami nyenggol dikit, saya berpikir kalo dia pasti ingin meminta hal senonoh di tengah saya yang lagi lesu, padahal nggak. Anak rewel dikit, bawaannya kesyel. Nyokap komentar dikir, bawaannya masuk hati. Pokoknya drama korea banget. Kantor ngeselin dikit langsung kayak pengen ngambil cuti tahun 2017 diambil dimuka. Hamil pertama, saya kayak tutup kuping ama banyak hal. Nikmat banget, kayak gak berasa hamil.

Pelor VS Insomnia

hamil dan mengantuk Hamil pertama saya dulu, susah banget buka mata lama-lama kalo di depan komputer. Bawaannya pengen banget tidur. Kalo tidur gak nanggung-nanggung, bisa sejaman sendiri, walau di kantor. Itu ngantuk kayak gak bisa ditahan ampe jam makan siang. Pernah beberapa kali, nyampe kantor lima menit ngantuk langsung dateng, abis itu tiduran niatnya 5 menit, malah jadinya 1 jam 15 menit. Abis itu mulai kerja lagi, dan ngantuk lagi. Ini tuh rasanya kayak kita lagi ditiup angin sepoy sepoy di puncak, sejuk banget hawanya tiap hari buat tidur.

Nah, di kehamilan kedua, ngantuk masih dianggap normal, cuma malemnya susah banget buat mejemin mata. Ada aja yang bikin saya membayangkan sesuatu. Akses internet di rumah saya rasa jadi satu masalah hidup saya, karena membuat saya hobi buka beragam situs kehamilan yang kadang efeknya malah bikin saya susah tidur karena nagih, huhuhu!

But, I’m very happy with all kind of this!

Dari semuanya masalah yang saya temuin di kehamilan kedua ini, saya tetep merasa sangat bahagia. Saya merasakan apa yang banyak orang hamil merasakan, dan akhirnya saya bisa berbagi. Saya bisa bercerita tentang banyak hal di forum ibuhamil.com, berkeluh kesah hal yang sama dan menemukan hal-hal baru.

And, this is the new thing that i’ve get from the second pregnant. I thing the baby inside want me to know about how amazing she/he is!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.