pentingnya membekali anak pendidikan seks
Family

Membekali Abang Kei dengan Pendidikan Seks Dini

Pendidikan seks bukan sekadar bicara soal seks, tetapi bicara tentang seks yang sehat. Jadi, ini bukan sesuatu yang tabu untuk dimulai sejak dini.

“Ma, kok bisa ada Dedek di perut mama?”
“Ma, kok tempat pipisnya Dedek beda ama punya Abang?”
“Ma, kok nenennya mama ada susunya. Papa nggak ada, sih?”
“Ma, kenapa kata Bu Guru, katanya orang lain gak boleh pegang-pegang Abang?”

Sejak hamil sampai Aisyah lahir, pertanyaan yang terkait dengan seksualitas, baik itu organ seks, proses melahirkan, lawan jenis, dan sebagainya, banyak ditanyakan oleh si Abang. Nyesel banget dulu sering nunda untuk ngasih pendidikan seks pada Abang. Tambah lagi, hari ini di group ibu-ibu sekolahan, ada berita soal beberapa anak SD yang udah pada nyobain “onani” berjamaah di suatu tempat. Gimana gak serem dengernya.

Tau sendiri dong buibu, mimomi, bundbund, dll, sekarang televisi dan internet dengan mudahnya menayangkan adegan adegan tak senonoh. Belom abis berita soal pelecehan seksual pada anak, muncul seleb baru Aw**rin dan Yo**gl** yang bikin miris, lalu kemarin berita anak ABG bikin petisi untuk Ibu Elly Risman, yang notabenenya adalah tokoh, yang kerap memperjuangkan keselamatan generasi bangsa dari aksi pornografi dan pornoaksi. Kalo udah gini, baru deh mulai kepikiran, gimana cara mulai melakukan pendidikan seks yang lebih detail untuk si Abang. Pendidikan seks dengan metode yang sederhana tapi mudah dipahami, tidak membosankan, dan membuat dia mulai beraksi untuk menjaga dirinya.

Abang Kei dan Tubuhnya

Sebelum melangkah lebih jauh soal pendidikan seks pada anak, saya mau cerita dulu soal Abang dan tubuhnya. Jadi, si Abang ini adalah tipe anak yang begitu menyayangi tubuhnya. Karena sayangnya, sedikit aja ada yang sakit, dia bakalan cari solusinya. Misalnya, tetiba dia sariawan, dia akan salahin mamanya karena gak kasih jeruk. Misalnya matanya pedih, dia bakalan minta bikinin jus wortel, atau bikinin sop yang banyak wortelnya.

Lalu, bagaimana Abang menyikapi organ seksnya?

Awalnya saya tuh kaget, beberapa kali saya lihat Abang suka memegang kelaminnya. Tidak sembunyi-sembunyi, tetapi terang-terangan, seolah itu hal yang bisa aja. Ketika Abang kelihatan sedang pegang kelaminnya, awalnya saya melarang. Oya, saya juga melarang dengan intonasi sedikit marah.

Ternyata eh ternyata, hampir semua anak laki-laki akan mengalami fase itu. Mereka akan mengeksplor organ kelamin mereka dengan lebih sering menyentuhnya. Jadi, intinya ini adalah normal. Pada saat usia 3-5 tahun ini anak sedang dalam fase anal uretral, sehingga mereka memang suka merasakan kenikmatan pada bagian dubur dan saluran kencing. Karena itulah, mereka suka menyentuh kelaminnya.

Dan, yang saya lakukan dengan melarang sambil marah adalah salah. Sebaiknya saya mengalihkan perhatiannya dari hal tersebut, dengan mengajaknya bermain atau melakukan kegiatan lain. Memarahinya, apalagi di depan orang lain, hanya akan membuat dia malu dan minder.

Sekarang, kalo si abang sesekali mengeksplor area kelaminnya, saya berupaya ngalihinnya dengan ngajakin nonton video youtube cumicumi.com atau vlog keluarga A6. Maksud saya baik, biar abang lebih kenal ama keluarga Anang Hermansyah dan Ashanti. Siapa tahu dia jodohnya Arsy, anaknya Ashanti.
Penting banget kan.

Pendidikan Seks yang Sudah Saya Ajarkan pada Abang Kei di Usia 4 Tahun

Pendidikan seks sebenarnya udah mulai saya terapkan pada si Abang, saat usianya 4 tahun dulu. Tapi, memang belum fokus, karena gak punya bahan.
Saya inget, saya mulai lakuin pendidikan seks pas lagi ada tragedi Angeline di Bali. Di situ saya ngerasa bahwa, bahaya bisa mengintai siapa aja. Dan orang yang membahayakan itu bisa ada dimana aja, bahkan orang yang paling kita kenal dekat, bisa menjadi orang yang paling membahayakan untuk anak kita, kalo kita gak waspada.

Tapi apalah daya, kadang kita gak selamanya berada di samping anak kita, kan. Makanya, hal yang sangat penting banget buat anak mengetahui, bagaimana ia menjaga dirinya sendiri dari ancaman pelecehan seksual, oleh orang-orang di sekitar mereka.

Pada usia 4 tahun dulu, hal-hal inilah yang saya ceritakan kepada Abang:

1. Jenis kelamin Abang namanya Penis

Iya setelah sekian lama dia nyebut nama kelaminnya adalah burung burungan atau belalai gajah, kali ini dia harus tahu nama yang sebenarnya. Saya mengenalkannya dengan nama “penis”, seperti yang disarankan KPAI, dalam selebaran pendidikan seks pada anak. Tapi, Abang tetep maunya nyebut “belalai gajah” karena katanya lebih mirip. Sedangkan kata “penis” kata dia susah disebut.

2. Pengenalan Beda Laki-Laki dan Perempuan

Jadi dulu itu saya pernah baca buku, tentang bagaimana cara orang tua mengenalkan tentang beda antara perempuan dan laki-laki, pada anak balita. Di buku itu tertulis, bisa dengan mengajak anak mandi bersama. Akhirnya saya praktekan.

Memang jatuhnya lebih mudah. Saya bisa menjelaskan mengapa saya punya payudara dan Abang tidak. Saya juga bisa langsung menunjuk organ tubuh mana saja di badan si Abang yang tidak boleh disentuh orang lain, dan kenapa alasannya. Ritual mandi bareng ini bikin abang ketagihan karena bisa maen aer ama saya. Dan, bikin tagihan aer bengkak juga.

Oya, seharusnya hal ini juga dipraktekin sama papanya Abang. Jadi sekaligus bisa ngajarin apa beda papa dan mamanya. Cuma, yah namanya lelaki, dia menganggap hal itu adalah hal yang lucu-lucuan.

“Pendidikan seksnya nggak usah bikin yang aneh-aneh, dek! Ntar Abang trauma, muntah lagi!” kata papanya.

3. Tidak Boleh Pake Celana Dalam dan Kaos Doang, Walau di Rumah Aja

Suka kan ngelihat anak kecil yang cuma pake kaos dan celana dalem doang di rumah? Hal ini banyak diaminin ama banyak orang tua, karena alasan kasihan kalo anaknya gerah dan sebagainya.

Sejak kecil saya kasih tahu Abang, walau pun dia seharian cuma akan ada di rumah, dia harus pake baju. “Ntar belalai gajah abang digigit semut, ma?” tanya dia.

“Iya. Bukan cuma semut. Tapi kecoa, lalet, nyamuk, uwiu uwiu, jangkrik, cengcorang, dan keluarga bonbin lainnya,” jawab saya. Dulu itu, Abang konsisten banget gak mau telanjang-telanjang. Tapi sekarang, kayaknya Abang udah lupa. Buktinya kalo sekarang saya pancing bilang, “panas cuacanya, Bang. Pake kaos ama celana dalem aja di rumah!”

Si Abang biasanya langsung melanglang buana ke sekeliling rumah ala tarzan saking senengnya. Dia bilang, “wuihh sejuk kalo pake celana dalem doang ama kaos. Sesekali gapapa, ma! Abang jadi gak keringetan. Gak dakian!”

Mulai sekarang saya gak boleh memancing di air jernih, karena yang jernih bisa jadi keruh karena saya pancing!

Menjawab Pertanyaan Abang Kei Soal Seks

Puncaknya Abang Kei banyak bertanya soal seks adalah saat saya hamil. Dia mulai bertanya kenapa perut mama besar, kenapa bisa ada dedek bayi di perut mama, kenapa dedek bayinya perempuan dan abang laki-laki, gimana cara adek bayi keluar, dan sebagainya.

“Pa, kok bisa ada adek bayi di perut mama, bikin perut mama gendut?” tanya si Abang ke papanya.

“Gini, Bang. Itu dibuat dari terigu campur aer pake mentega. Diaduk jadi satu, dibanting-banting sampe kalis, dibentuk kayak ade bayi. Abis itu mama telen adonannya, tunggu 9 bulan dan taraaaaa…ade bayi dah mateng, bisa dikeluarkan. Fresh from the oven!” begitulah kira-kira papanya ngejawab. Ada yang saya tambah-tambahin, sih.

Saya bilang ke papanya gak boleh menjawab seperti itu. Harus jawab yang bener, karena abang juga harus tau kebenarannya. Akhirnya saya bantu deh koreksi.

“Jadi gini Bang. Dua insan bertemu lalu saling jatuh cinta dan kemudian mereka menikah…”
“Menikah apa, ma?”
“Itu kayak yang kemaren, etek Iyen ama Om, yang kita datengin!”
“ Oh…itu kata mama namanya kondangan bukan menikah! Terus Ma…dedek bayi jadinya gimana?”
“Iya itu, Bang. Jadi ada sperma dan ada sel telur. Nah mereka ketemu. Sperma yang bagus akan membuahi sel telur yang sehat, sehingga terbentuklah embrio. Eh, Embrio ya, kak? Dari Embrio kemana lagi, ya?” Tanya saya ke saya juga.

Abang tambah bingung ama penjelasan ilmiah saya. Akhirnya papanya kembali mengambil alih.

“Abang tahu burung? Nah, burung itu ada yang jantan, ama ada yang…?”
“Betina, pa!” kata Abang.
“Nah, kalo burung jantan ama betina itu bersatu, yang betina akan bertelur, dan akhirnya akan ada anaknya. Gajah juga gitu, ada yang jantan dan betina, tapi gajah gak bertelur, gajah melahirkan, seperti manusia. Manusia ada yang laki-laki ada yang perempuan, kalo mereka bersatu dan melakukan perkawinan, nanti akan ada dedek bayi di perut yang perempuan.”

Sampai di situ Abang agak nyambung.

Terus terang, waktu Abang tanya soal itu, saya emang belom punya jawaban yang sederhana yang mudah dipahami si Abang. Makanya saya buru-buru browsing untuk cari jawaban yang tepat untuk anak seusianya. Akhirnya saya nemu jawaban yang menurut saya oke.

“Bang, setelah papa ama mama menikah, Allah kasih kepercayaan ke kita untuk punya anak. Anak itu ditarok Allah di tubuh mama. Tempatnya namanya rahim. Rahim cuma ada di tubuh mama, karena mama perempuan. Di tubuh papa nggak ada rahim. Dedek bayi akan makan melalui tali pusar. Dedek di perut makan apa saja yang Mama makan. Nanti kalo dedek udah kuat, jantungnya kuat, organ panca inderanya kuat, baru dedek bayi keluar dari perut mama. Pas dedek bayi keluar, perut Mama balik lagi kurus, kayak semula!”

Abang kelihatan nambah paham.

“Ma, kalo tempat taro dede cuma ada di perut mama, kenapa kok perut Papa juga gendut?” Abang nanya serius.
“Itu isinya nasi padang, Bang!” jawab saya serius.

Abang semakin paham. Akhirnya dia menemukan jawabannya.

Terus, Apa Kesimpulannya?

Pendidikan seks untuk anak
-kaskus-

Kesimpulannya, menurut saya sih, pendidikan seks di usia dini itu penting banget. Jaman sekarang, hal ini jangan dianggap sesuatu yang tabu. Untuk saya, Abang perlu mengenal seks, bukan untuk melakukan seks dini, tetapi justru untuk menjaga mereka dari aktivitas seks dini, baik yang dilakukan oleh orang lain kepada mereka, atau pun yang mereka sendiri lakukan.

Seperti pesan KPAI, pendidikan seks usia diani bisa dimulai dengan:

  • Mengenalkan anak dengan organ seks tubuhnya sendiri dengan nama yang benar
  • Memberitahukan anak bagian tubuh mana saja yang boleh disentuh oleh orang lain
  • Memberitahukan anak siapa saja yang boleh menyentuh bagian sensitif tubuhnya
  • Memberitahukan anak siapa yang tidak boleh menyentuh bagian sensitif tubuhnya
  • Mengenalkan anak tentang sex abuse dan bagaimana mengantisipasi jika hal tersebut terjadi padanya, seperti berteriak meminta tolong dan sebagainya.

Nah, untuk melakukan pendidikan seks itu, kayaknya sih ya jangan kaku atau harus di suasana yang serius. Kita bisa lakuin di tempat-tempat lain yang menarik, misalnya di kebun binatang. Sambil nunjukin binatang sambil kita ngajarin konsep laki-laki perempuan. Atau, bisa juga saat di pantai, kita ajarkan anak bagaimana menjaga tubuhnya dari orang-orang yang baru ia temui, dsb.

Seringkali, kita sebagai orang tua merasa malu untuk memberikan pendidikan seks pada anak, malu untuk menceritakan atau pun menunjukan organ sensitif dari tubuh anak atau pun melalui tubuh kita sendiri. Ini membuat kita terlihat tidak percaya diri, saat bercerita tentang hal tersebut di depan anak, dan menjadikan anak pun tabu untuk mengetahui lebih jujur tentang seks. Hal ini menyebabkan, ia tidak ingin mengetahui lebih jauh tentang seks, atau dia mencari tahu sendiri, dan bisa jadi dari sumber yang salah.

Saya pun akhirnya berupaya untuk lebih percaya diri, mencoba mengenalkan seks bukan sekadar tentang seks pada anak, tetapi juga mengajarkan anak untuk melihat seks dengan sudut pandang yang benar, bukan porno. Harapan saya, jika abang mengenal seks dengan cara yang sehat, maka ia akan tahu bagaimana ia memperlakukan dirinya sendiri, menjaga keamanan dirinya sendiri dari sex abuse, bagaimana menghormati lawan jenisnya, bagaimana menghadapi perubahan fase seksualitas dalah tubuhnya, dan sebagainya.

Jadi, gimana cara mimomi atau bundbund mengenalkan seks pada balitanya? Share, yuk!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.