mengatasi diare pada anak
Family Pharmaceutical & Healthcare

Mengatasi Diare dan Muntah-Muntah pada Abang dan Aisyah

Ahhhh…udah lama banget pengen nulis tentang kiat mengatasi diare pada anak ini, tapi selalu ketiban mulu waktunya ama kegiatan yang laen. Saya tuh ngerasa semakin saya niatin buat ngudate blog, kok malah jadi makin demen nunda. Kalau dibilang sibuk nggak juga, saya udah unfollow instagram lambe-lambean sekarang, kalo siang kerja dan ngurus anak, kalo malam saya lagi suka aktivitas sosial, kayak nontonin bedah rumah, bedah mesjid, pantang mengemis, uang kaget dan lain-lain. Aktivitas sosial ini penting banget buat nambah empati saya.

Tapi entah kenapa, soal pengalaman mengatasi diare pada anak ini, kayaknya saya ngerasa penting banget saya sharing. Alasannya, saya yakin banyak para Ayah Bunda, Mama Papa, Mimi Pipi dan yang lainnya butuh informasi tentang hal beginian. Saya juga gak pengen banget kalo sampa Chelsie Olivia atau Atiqah Hasiholan bingung nyari informasi kemana kalau-kalau mereka butuh buat anak-anak mereka. Yes, but i pray, their doughter always be fine!
Abang dan Aisyah kena diare dan muntah-muntah.

Nah, pas kemaren Abang dan Aisyah kena diare, terus terang saya lumayan dibuat kelabakan nyari info yang relevan. Abang dan Aisyah bukan cuma diare dan muntah, dia juga lesu, lemas dan segala yang bikin hati saya resah. Sebelumnya Aisyah juga pernah kena diare, tapi saat itu dia masih sangat ceria, masih inget perbandingan beras dan air kalo mau masak nasi dan masih apal pin ATM mamanya, dulu juga gak pake muntah dan gak pake demam. Nah, kalo yang sekarang ini bener-bener sedih saya ngeliatnya.

Gejala diare yang dialami Abang dan Aisyah hampir sama. Pertama Abang dulu yang sebenarnya kena diare dan disusul Aisyah 3 hari kemudian, tepat dimana abang mulai menunjukan tanda mulai sehat. Abang mulai membaik di hari ke 4 dan ke 5. Gejala yang dialami dua anak berhidung sederhana ini sama persis, di antaranya:

1. Muntah tiba-tiba.

Saya pikir Abang cuma kecapekan karena sedari pagi main keluar rumah, ditambah siangnya dia juga ada acara di BBC. Sepulang dari BBC dia minta beli minuman seger di Indomaret. Sebenernya dia jarang banget minta minuman-minuman begitu, sangat jarang malah. Makanya saya pikir gapapalah, mungkin ni anak emang lagi kecapekan dan aus banget. Ternyata 5 menit setelah minum, dia langsung muntah. Di kasus ini, muntah Abang dan Aisyah juga sejenis. Muntahnya abang dan Aisyah gak tanggung-tanggung. Setiap mereka makan apapun pasti muntah dan jumlahnya banyak.

2. Demam

Setelah muntah, gejala berikutnya yang keluar dari Abang dan Aisyah adalah demam. suhu badan Abang dan Aisyah mulai naik. Panasnya lumayan tinggi kata telapak tangan saya, berhubung termometer saya keabisan baterai. Demam ini tetap disertai muntah-muntah yang membabi buta. Ini muntah bener-bener gak peduli perasaan orang tua.

3. Diare

Diare encer 9Khas infeksi rotavirus) adalah gejala berikutnya yang membuat saya sadar kalo anak-anak saya dalam situasi yang rumit dan tidak bisa dibiarkan begini terus menerus. Saya tuh sebenernya selalu parno ngadepin anak kalo diare. Kebanyakan baca google tentang cara mengatasi anak diare, membuat saya berasumsi kalo diare itu mengerikan. So’ karena hal ini jugalah makanya dulu saya memilih, ketimbang baca Google saya lebih suka mantengin instagramnya junjungan banyak jiwa yang haus gaul- yonglex.

Diare Aisyah dan Abang juga sama modelnya, encer dan banyak. Kalo saya baca di google ini tanda inveksi rotavirus dan cukup bahaya jika tidak ditangani dengan baik.

4. Nafsu makan turun

Aisyah adalah anak saya yang nafsu makannya melebih nafsu makan abangnya. Dia bisa makan apa aja yang di dekatnya, gak peduli itu makanan kudu dibayar dulu apa nggak. Nah, ngelihat tetiba dia seharian gak mau makan, lemas rasanya. Orang tua saya langsung tereak-tereak nyuruh Aisyah segera diinfus biar seger. And, I’m the only one who said to my Mama that everything will be oke, without any injection to her skin! – Mama emang kelihatan kecewa idenya saya tolak, akhirnya dia milih balik lagi nonton sinetron dunia terbalik.

5. Ngantuk

Ini pertanda dehidrasi menurut banyak sumber yang saya baca. Tapi, saat itu saya masih ada di asumsi saya bahwa Abang dan Aisyah baik-baik saja. No dehidration at all! Makan mungkin berkurang. Tapi, setiap 15 menit sekali, mereka selalu saya sodorin air putih, air buah apel, oralit (walo aisyah masuknya palingan sesendok dua sendok), teh encer, dsb. Saya juga mikir alasan Aisyah dan Abang ngantuk di siang hari, lebih dikarenakan mereka kurang tidur pas malam hari.

Nah itu lima gejala yang kelihatan banget pada Abang dan Aisyah pas diare kemaren. Tentu juga ditambah beberapa point seperti jadi cengeng, jadi pengen dimanja sama dirimu iqbwaaalll, dan gampang tersinggung spesial buat Abang.

Terus gimana solusi mengatasi diare pada anak?

Sebenarnya justru ini yang mau saya bagi banget. Karena kemaren pas mereka sakit, saya coba cari info dari google tentang pengalaman orang tua untuk mengatasi diare pada anaknya, artikelnya gak nemu banyak. Jadi, saya ngerasa penting banget untuk share soal ini, supaya kalo ada yang butuh informasi gak terlalu panik, tapi juga gak terlalu cuek ama kondisi anak.

Treatment pengobatan saya untuk Abang dan Aisyah hampir sama aja, diantaranya:

1. Parasetamol

Karena demam mereka udah nyampe 38 lebih bahkan kadang 39, maka paracetamol adalah andelan saya. Saya juga nambahin Bye Bye Fever untuk mereka berdua. Ini sedikit banyaknya cukup membantu sih. Tapi, jauh lebih untuk menurunkan demam dalah merendam anak di air hangat. Kadang kalo saya gak bisa merendam, ya saya cukup lap dengan air hangat sekujur badannya. Ini lumayan sangat membantu. Apalagi untuk Aisyah yang bener-bener susah banget minum obat, dan sekalinya berhasil minum malah muntah. Aisyah tuh bisa bedain loh mana Sanmol rasa stroberi ama Sirop Marjan Cocopandan!

2. Oralit

Kei udah bisa dibujuk buat minum oralit, tapi Aisyah nggak. Tapi tetep, mamanya usaha buat ngasih walo cuma sesendok sekali minum. Sekarang ada oralit rasa jeruk atau buah lain, ini bisa jadi alternatif. Saya juga cobain pedyalit buat Aisyah, tapi tetep palingan cuma sedikit dia coba. Tapi it’s oke menurut saya. Teruskan aja walau cuma sesendok dua sendok doang, itu berharga!

3. Air

Setiap 15 menit sekali upayakan anak minum air putihnya. Kalau abang udah lebih mudah kerjasama urusan minum air. Kalo Aisyah, saya harus nyari cara yang paling dia suka untuk minum, mulai dari pake dot, minum di gelas, pake sendok sampai akhirnya Aisyah nyaman pakai sedotan. Di sinilah pertama kalinya Aisah nambah kepinteran, yaitu bisa minum pake sedotan. Dan, pikiran sehat saya teralihkan, jangan-jangan Aisyah diare karena mau nambah kepinteran, salah satunya pinter minum pake sedotan. Saya masukin air ke botol 500 ml dan setiap 15 menit saya minta Aisyah minum. Alhamdulillah aman.

4. Lacto B

Karena asupan elektrolit Aisyah agak kurang, jadilah saya beli lacto b. Saya campurin ke buburnya dia. Kalo nyampurin lacto b ke bubur usahakan jangan ke bubur ukuran banyak. Cukup di bubur yang jumlahnya sedikit atau bahkan cuma sesendok dua sendok, agar bisa termakan semuanya. Untuk Lacto b ini alhamdulillah aman, Aisyah gak tau kalo di buburnya ada itu suplement. Muka dia juga gak menunjukan kecurigaan sama sekali. Dan ini saya teruskan sampai 10 hari, sekalipun Aisyah sudah tidak diare.

5. Zink

Untuk abang saya tambahin zink, karena saya gak tau pasti apa di oralit ada zink atau tidak. Kalau Aisyah tidak saya berikan zink karena sudah terkandung di Lacto b nya. O ya, jangan lupa minum zink ini juga harus sampai 10 hari ya, sekalipun diare udah berenti, agar pencernaan bisa benar-benar sembuh, dan tidak mudah terkena diare ulangan.

6. Air kelapa hijau

Dan, ini yang selalu saya coba walau juga seringkali ditolak Abang, yes air kelapa hijau. Alhamdulillah walaupun selalu sisa, masih ada papanya yang entahkenapa selalu napsu buat ngabisin.

Treatment Lainnya untuk Mengatasi Diare pada Anak:

1. Telpon sodara yang jadi perawat anak di rumah sakit. Thanks untuk Bunceee!
Saya ngerasa penting banget buat konsultasi ama sepupu saya soal keadaan kei dan aisyah. Alhamdulillah ini membantu banyak saya untuk mengambil keputusan-keputusan penting untuk anak-anak. Tidak boleh panik dan tetap kenali gejala gawat darurat adalah kuncinya. Terimakasih buat Bunce untuk masukan-masukannya.

2. Kenali tanda dehidrasi
Jadi gejala dehidrasi itu bukan cuma anak jadi ngantukan loh ya. Aisyah dan Abang memang ngantuk, tapi itu saya asumsikan karena semaleman mereka gak bisa tidur karena bolak balik diare, jadi siangnya pada susah melek. Ada banyak tanda dehidrasi yang bisa dikenali, misal ubun-ubun yang cekung, bibir yang pecah-pecah, kulit yang kering bahkan elestisitasnya menurun, lemas, mata cekung, mudah haus, dll. Abang mengalami dua gejala khas yaitu mengantuk dan lemas. Sedangkan Aisyah mengalami 3 gejala khas mengantuk, lemas dan mata cekung. Tapi saya ingat bahwa beberapa waktu sebelumnya aisyah juga sempat flu, dan matanya juga cekung, lebih tepatnya menyayu. Jangan lupa, cek juga pipisnya, apakah berkurang, kuning apakah pempersnya kering atau masih basah, dll.

3. Bersih-bersih
Anak muntah kena baju, kena seprei, kena ubin dll, langsung bersihin, langsung cuci, langsung jemur. Kamar mandi setiap abis Abang pup juga langsung saya siram sabun atau pembersih kamar mandi sebanyaknya. Ingat, diare ini mudah sekali menular, jika terjadi dalam satu rumah yang menggunakan 1 jamban. Gak mau dong abis anak sembuh, giliran ortunya yang diare. Gak tega saya bayangin Aisyah masakin sop buat makan saya ama papanya, atau abang nyuciin baju mamanya yang kena muntahan.

4. Tetap Tenang
Di tengah segala hiruk pikuk perkesakitan Abang dan Aisyah, tetap tenang adalah hal yang penting. Kakek Nenek boleh panik, sampe tiap abis muntah nyuruh langsung dibawa ke rumah sakit buat diinfus, bahkan nyuruhnya sebelom anaknya dibersihin muntahannya, saking berpikir itulah jalan satu satunya buat menyembuhkan. Saya berusaha tetap tenang. Bersihin badan abang ama aisyah dari muntahan, gantiin baju ama yang bersih, balurin berbagai macam minyak, dari minyak kayu putih, minyak telon, minya bawang merah, dan minyak wangi biar wangi. Kasih minum lagi yang banyak, kalo anaknya nolak ditungguin 10 menit lagi trus sodorin lagi, walau sedikit yang diminum tetaplah disyukuri. Karena Allah suka orang yang bersyukur.

Nah, itu dia sepenggal pengalaman saya mengatasi diare pada anak, yang terjadi dalam waktu hampir bersamaan. Rasanya bener-bener kayak lagi kemping, ngantuk, tapi kok ya pas tidur gak nyenyak. Alhamdulillah, Abang mulai sehat di hari ke 4, sedangkan Aisyah lebih lama, di hari ke 5 atau 6 baru mulai ceria kembali dan nafsu makannya membaik.

Abis dua anak sembuh, giliran mamanya yang ketularan.

Nasip!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *