bonding dengan abang
Family

Meningkatkan Bonding dengan si Abang Menjelang Melahirkan

Sebelumnya, saya udah cerita bagaimana saya merencanakan cuti menjelang melahirkan saya, agar tidak hanya bermanfaat untuk saya dan si kecil dalam perut, tetapi juga bermanfaat untuk si abang. Seperti yang pernah saya deskripsikan, Abang ini masih dalam posisi yang galau, antara harus senang dengan adanya calon adik, atau harus cemas. Makanya, butuh memberikan motivasi lebih ke Abang, untuk memberitahu kalau calon adiknya nanti akan membuat dia jauh lebih lengkap. Rasanya, salah satu program tepatmenjelang melahirkan adalah lebih meningkatkan bonding dengan si abang.

Seperti banyaknya ibu bekerja, tentu bonding antara ibu dan anak di sini, tidak selekat bonding ibu dan anak yang ibunya tidak bekerja di luar rumah. Walau tidak semua juga seperti itu. Namun, secara jujur saya merasa bahwa bonding saya dan si Abang memang masih kurang. Berangkat pagi dan pulang malam, menjadikan waktu interaksi kami sangat sedikit. Untuk meningkatkan bonding dengan si abang ini, saya pun memutuskanmempercepat cuti melehirkan saya.

Banyak orang menyebutkan, yang terpenting bukan kuantitas tapi kualitas. Namun, saya juga gak yakin apakah di waktu yang sedikit itu, saya menghasilkan kualitas yang besar. Dimana, menurut saya kualitas itu sangat ditentukan dengan kondisi si ibu juga, yang baru saja pulang bekerja. Memanfaatkan hari Sabtu dan Minggu untuk menjalin ikatan yang lebih kuat, itu yang menurut saya paling efektif selama ini.

Sejak saya bisa bekerja 3 hari di kantor dan dua hari di rumah, waktu saya dengan si abang akhirnya bertambah. Namun, kalau di bilang seberapa efektif, tidak juga bisa dikatakan 100%. Notabenenya, saya bekerja di rumah, hanya pindah kantor. Terkadang ada beberapa pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi dalam pengerjaanya, terkadang saya harus menjalin komunikasi dengan rekan kerja via skype, dsb. Hal ini tak urung membuat waktu saya lebih terfokus ke pekerjaan,hanya saya fisik saya ada di rumah. Menyedihkannya, kadang kalau saat itu si Abang mengajak main, sering juga saya terpaksa menolak, dengan alasan, “sebentar ya, Bang, Mama selesaikan kerjaan Mama dulu.”

Nah, di waktu cuti menjelang melahirkan ini, saya ingin ini bisa bermanfaat buat si Abang. Saya ingin hari saya di rumah bisa meredakan kegalauan dia tentang akan hadirnya anggota baru. Abang sangat senang saya berada di rumah tanpa banyak beraktivitas. Terkadang, hanya dengan menamani dia menjelang tidur siang sambil bercerita tentang kisah nabi atau cerita tentang apa yang baru saja dia lihat di TV, cukup membuat tidur dia menjadi lebih nyenyak.

Nah, ini dia beberapa aktivitas yang saya lebih sering lakukan untuk meningkatkan bonding dengan si abang, sekaligus untuk meredakan kegalauan dia mengenai calon adik bayinya yang mau lounching nanti!

Baca: Cuti melahirkan terlalu cepat? Kalau Bermanfaat Kenapa Enggak?

Aktivitas Seru untuk Meningkatkan Bonding dengan si Abang

1. Menjemput Sekolah, Mengatar dan Menjemput saat Kursus

Kok gak sekalian antar sekolah? Kalo itu emang udah jadi tugas rutin papanya atau kakeknya. Soalnya, ada banyak aktivitas pagi yang harus saya selesaikan , mulai dari nyiapin sarapan papanya yang mau kerja, nyiapin bajunya, beresin kamar dan sebagainya. Masuk bulan ke 9 kehamilan, Papanya si Abang udah tidak meminta dibawakan bekal lagi, karena dia cukup kasihan kalo melihat saya harus masak pagi-pagi, nyiapin bekal makanan yang harus dibawa ke kantor.

Mengingat si Abang tau kalau mamanya ada di rumah, maka ia sudah berpesan bahwa nanti yang akan menjemput adanya Mamanya. Sebenarnya ada beberapa kali saya langgar janji saya, karena ketiduran. Maklum, saat hamil tua ini, saya baru bisa tidur menjeleng jam 3 pagi setiap malamnya, jadi pagi hari selepas papanya si Abang kerja, saya suka ketiduran.

Dari aktivitas jemput menjemput ini, saya jadi tau apa yang dilakukan si Abang setiap pulang sekolah, seperti mampir dulu ke warung untuk beli Yakult, atau ngetem dulu di tempat gerobak abang mainan walau gak beli mainan, atau sekedar lari-larian di sekolah dengan teman sekelasnya. Sepanjang perjalanan sampai ke rumah, kita cerita tentang apa yang dialami dia di sekolah.

“Ma, Abang mungkin udah gak teman lagi ama Ibnu dan Rafa!”
“Loh, kok gak teman?”
“Katanya sepatu Abang gak baru. Sepatu Ibnu baru, Rafa juga baru,”
“Terus maksudnya Abang harus pake sepatu baru dulu baru temenan ama Ibnu dan Rafa?”
“Enggak sih…kan Abang nanti beli sepatunya pas Abang ulang tahun. Ya, kan, Ma? Tapi Papa bilangnya Abang dibeliin sepatunya nanti pas Abang TK B. Gak tau deh yang mana yang beneran!”

Pelajaran penting buat Mamanya adalah, bahwa anaknya pun gak ngoyo minta beliin sepatu baru sekalipun diledekin temannya sepatunya gak baru. Dia cuma mengungkapkan kalo temannya ngeledekin dia gak pake sepatu baru, dan dia baper lalu memutuskan gak mau temanan lagi ama temannya.

Atau cerita lainnya,

“Abang gak ngerti deh ma, ama bu Wiji. Masa abang dibilang ngobrol terus di kelas,”
“Emang abang ngobrol terus gak di kelas?”
“Bukan…bukan ngobrol ma. Kan abang cuma nyapa rafa aja, abis itu Rafa deh ajakin abang ngobrol,”
“Ya, abang gak usah panggil-panggil Rafa, Rafanya jadi mau ngobrol,”
“Bukan…bukan gitu, ma. Kan Rafa teman Abang. Masa gak Abang panggil, kasian doang dia!”

Pelajaran penting buat mamanya adalah, anaknya sok merasa jadi orang penting yang sapaannya dibutuhkan oleh temannya!

Lain lagi di tempat kursusnya. Si guru bilang, Abang itu cepat hapal sesuatu, cuma dia rajin ngomong dan ketawa-ketawa kalo di kelas. Sampai saya harus tanyain deh ke tersangkanya:

“Abang, emang iya Abang kalo di tempat kursus, abang suka ngobrol juga kaya di sekolah?”
“Emangnya mama dengernya kayak gitu, abang suka ngobrol?”
“Kata bu guru, Abang rajin ngomong,”
“Iya, bagus dong. Kan rajin. Kata Mama kan bagus kalo rajin!”
“Kalo rajin ngomong pas guru nerangin gak bagus, donk!”
“Bukannn…itu kan si Ryan ama si Sam ngobrol. Kan Ryan anak baru. Jadi dia mau kenal juga ama abang!”
“Nanti aja ngobrolnya pulang kursus!”
“Kok gitu sih, Ma. Kan kalo pulang kursus ngomongnya gak sempat,”

Pelajaran disini adalah, Memang si abang selalu dilaporin sebagai anak yang suka ngomong di kelas ama guru-gurunya!

Ho My GOD!

Dan ini jadi PR penting buat saya bagaimana mengurangi kadar pengen ngobrolnya Abang kalo lagi di kelas.

2. Belanja Bareng Abang, Yeay!

Ini salah satu cara meningkatkan bonding dengan si abang yang paling menyenangkan menurut saya. Karena, tidak hanya saya dan abang yang jadi lebih dekat, tetapi juga abang dan si kecil dalam perut. Ya, Belanja di sini maksudnya adalah belanja kebutuhan dedek bayi bareng sama si Abang. Saya yang minta dia pilihin baju yang cocok untuk adiknya, selimut, handuk, sarung tangan, dll. Tujuan saya adalah, membuat si Abang merasa terlibat dan berperan penting dalam kelahiran si dedek bayi nanti.

Saya sengaja pilih tempat yang dekat dari rumah untuk membeli kebutuhan calon adiknya si Abang, sehingga kita bisa hunting berdua. Karena dugaan sementara dokter, si kecil adalah perempuan, maka Abang pun sudah mengerti apa yang harus dia pilih. Dia selalu tanya, ada yang warna pink gak ma, setiap kali kita milih barang!

“Ma, kok celana yang ini mama belinya warna kuning. Pink, dong!”
“Gapapa, warna kuning juga cantik kok buat dedek perempuan,”
“Gak cantik! Teman abang yang perempuan sukanya pake pink! Zahra, Naima, Sadira, semuanya suka warna pink kalo ditanya bu guru!”
“Ya, udah. Kita ambil pink ama kuning, oke!
“Ntar dedeknya gak suka kalo warna kuning, ma!”

Si Abang tetep keukeuh harus semuanya pink. Akhirnya saya ambil pink dan yang kuningnya saya ambil mendekati saya mau bayar di kasir.

Serunya belanja berdua sama abang sambil bawa perut gede ini adalah, dia sangat koorperatif dan perhatian. Baru nyampe di tempat belanja, dia selalu bertanya dulu apakah mamanya laper apa enggak.

“Mama gak laper? Dedek bayinya gak laper?”
“Nggak bang!”
“Tapi, abang laper loh!”

Intinya dia mau makan dulu, atau seenggaknya jajan dulu!

Kejadian yang sama juga kalo ngajak si abang ke dokter SPOG buat periksa. Dia dengan seksama dengerin si dokter kasih nasihat panjang lebar. Nanti pas pulang, dia serap dan dia pilah nasihat dokter tersebut yang menguntungkan buat dia.

“Kita gak ke Indomaret dulu, ma?”
“Mau ngapain?”
“Kan itu, dokternya bilang kan kalo mama gak suka susu, makan es krim, juga gapapa!”
“Abang mau es krim?”
“Abang suka sih es krim!”

Bilang aja kamu yang kepengen, jadi alibi muter muter!

3. Nambah Kosakata Bahasa Inggrisnya si Abang dengan Fun

Oya, saya gak tau ya ini ambisi orang tua, atau si Abang juga menikmatinya. Kami berdua, papa dan mamanya si Abang, sampai saat ini belum menemukan satu hal yang benar-benar membuat Abang tertarik untuk mendalaminya, utamanya di bidang seni. Dulu cita-citanya, abang bisa kursus musik dari kecil, atau bisa melukis kayak papanya. Tapi, kayaknya jiwa seni itu belum kelihatan, dan kami gak mau memaksakan.

Tapi, satu yang kami amati, Abang ini sangat suka berkomunikasi dan bercerita. Dia gak segan untuk bercerita dengan orang-orang yang baru. Dia suka melihat gambar dan menceritakan maksud gambar tersebut. Dia suka meniru orang lain yang bercerita seperti meniru cerita “Pada Zaman Dahulu” dan sebagainya.

Dari sini papanya menyimpulkan bahwa, mungkin abang memang memiliki kemampuan dalam berkomunikasi. Jadi potensi ini yang harus digali. Nah, modal dalam berkomunikasi adalah kosakata dan bahasa yang baik. Jika Bahasa Indonesia bisa kami ajarkan di rumah, untuk Bahasa Inggris sepertinya kami butuh bantuan tambahan. Maka, sejak memasuki usia 5 tahun, si Abang sudah mulai masuk english course khusus untuk toodler.

Awalnya saya pikir gak ada perkembangan yang terlalu signifikan, saat sebelum dan sesudah abang ikut kursus. Sampai, suatu malam, Kei mengajak saya bermain kosakata,

“What is it, ma?”
“it is a pillow!” jawab saya.
“Yes, it’s a red pillow!” abang menambahkan penjelasan warna.

“What food do you like, mama?”
“I like Bakso!”
“In English, Bakso is meatball!” dia ngoreksi kata-kata Bakso saya.”

Sedikit-sedikit saya mulai bisa menilai, di balik sifatnya yang suka ngobrol di kelas, ada kok materi penting yang masuk di otaknya. Sejak itu kami mencoba sering-sering bermain tebak-tebakan kosakata bahasa inggris. Saya dan papanya berharap, sampai lulus SD nanti, selain agama, bahasa inggris akan jadi fokus utama kami. Sehingga di SMP nanti, hal ini bukan lagi menjadi PR yang harus ia kejar.

4. Bikin Video

Seperti yang saya bilang, Abang sangat suka sekali berkomunikasi. Dia suka apabila aktivitasnya dia dalam bercerita, bermain dan sebagainya didokumentasikan dalam bentuk video. Sayangnya, saya justru yang selalu malas melakukannya. Selain malas, kadang kapasitas handphone saya juga gak mencukupi.

Nah, di masa cuti ini, saya mau menebus janji saya bikin video video aktivitas dia yang menarik, dan jadilah ini satu program saya untuk meningkatkan bonding dengan si abang. Seru sih!

Misalnya, saat dia membuat lego, saat dia bermain minecraft, menyanyi, mendongeng, menjelaskan tentang planet dan sebagainya, pura-pura mereview produk dan sebagainya. Bagi saya fungsi video tersebut adalah untuk tontonan dia aja. Kadang dia minta ada yang diulang karena dia salah mengucapkan atau salah beradegan.

Kata papanya, biarlah dia mengekspresikan diri dia dengan cara yang menarik menurut dia. Dari situ, dia juga akan belajar untuk mengevaluasi kekurangan-kekurangan dia. Ternyata bener loh. Abang mulai bisa tahu apa yang kurang dari apa yang yang ia tampilkan.

Sebenarnya ada banyak hal yang ingin saya lakukan untuk meningkatkan bonding dengan si abang. Kadang hal itu dilakukan dengan spontanitas kadang direncanakan. Saya berusaha menemukan solusi atas masalah yang abang alami selama ini pas saya di kantor. Misalnya masalah makan yang lama, ketinggalan sholat ashar karena susah dibangunin pas tidur siang, dan sebagainya. Dan yang pasti, sekarang, masa-masa menanti dedek bayi lahir, abang sudah mulai antusias. Dia selalu bilang,

“Nanti, kalo dedek bayi lahir, abang akan ceritain cerita nabi,”
“Nanti, abang yang pakein baju abis mandi!”
“Nanti, abang yang pakein bedak,”
“Nanti, abang yang jagain kalo mama kerja!”

“Tapi, ma, kan mama suka bilang, ketek abang bau asem mulu! Kalo ketek dedek bayi?”
“Mungkin wangi, kan kita kasih bedak!”
“Hmmm…abang juga dong ma dibilang wangi. Jangan dedek aja yang mama bilang wangi! Abang mau juga.”

Yeaaa…dia tetep jealouse!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *