mitos pada kehamilan
Evita's Comment Women's Life

Percaya Mitos Tentang Ibu Hamil? Yuk, Lihat Buktinya di Kehamilan Saya!

Sebel gak sih, kalo pas saat kita sedang hamil, ada aja mitos tentang ibu hamil yang membayangi. Kalo saya sih sebel. Sebenernya, saya sendiri gak terlalu peduli ama yang namanya mitos, cuma kalo diomongin, kadang suka kepikiran aja.

Misalnya nih, pernah saya lagi ngantri dokter, karena tempat duduk di ruang tunggu itu terbatas sementara jumlah pasien yang dateng segubrak, saya pun gak kebagian tempat duduk. Alhasil, ketimbang pegel berdiri dan nanti malah kesemutan, saya milih melipir di pojokan tangga. Iya, pojok tangga bukan di tengah-tengahnya, dan saya yakin gak akan ngalangin jalan, karena itu tangga lebar.

Eh, tiba-tiba aja ada ibu-ibu yang negor saya bilang, “aduh dek, kalo lagi hamil jangan duduk di tangga, ntar bikin sulit proses melahirkannya. Jatohnya malah dioperasi, loh!”

Lah, Saya bengong digituin. Suami saya demi mendengar proses kelahiran yang sulit apalagi sampe operasi memilih ngajak saya berdiri. Sebenernya sih bukan karena dia percaya, tapi ya di iyain ajalah ketimbang ribet ngelawan ibu-ibu yang konon selalu benar.

Baca : Persalinan normal VS Persalinan dengan induksi

Itu baru satu aja mitos tentang ibu hamil yang tiba-tiba nyamperin saya. Kali ini saya mau nguraikan satu-persatu mitos tentang ibu hamil dan kenyataan yang setelah itu saya terima.

1. Jangan pindahan rumah, nanti hamilnya jadi muda lagi

Saya inget banget tetangga saya nasehatin saya untuk batalin niat pindah rumah ke rumah nyokap lagi untuk sementara waktu, karena dia khawatir hamil saya jadi muda lagi. Saya gak ngerti sih, maksudnya muda lagi itu apa. Waktu itu emang saya dan suami berniat menjual rumah kami di depok. Namun, belum ketemu pembeli yang pas, ternyata ada yang berminat ngontrak. Ya, sudah, akhirnya kami kontrakin.

Nah, untuk itulah saya dan suami harus mengepak barang-barang kami di depok, dan sementara waktu balik ke rumah nyokap dulu. Saya pun menceritakan niatan saya ke tetangga depan rumah saya. Tanggapannya begitu mengejutkan. Dia bilang, bahaya pindahan rumah atau renovasi rumah saat hamil, karena bisa bikin kandungan menjadi muda kembali.

Saya bingung apa maksudnya. Apa kandungan yang tadinya udah 7 bulan balik lagi jadi 3 bulan? perut saya kempes lagi, gitu? Masa iya bisa kayak gitu. Menurut dia, hal ini akan membuat hitungan kehamilan saya balik ke belakang lagi dan otomatis HPL saya mundur. Bisa jadi nantinya saya melahirkan di 10 bulan atau mungkin lebih.

Tapi ya gimana lagi. DP kontrakan sudah kami terima dan bahkan udah abis buat modal bikin bisnis kosmetik, bakal nyaingin bisnis kosmetiknya Ashanti. Kami tetap harus ngangkut barang-barang di rumah sebelum yang ngontrak ngusir kami, dan mengeluarkan barang-barang kami dengan tidak terhormat.

Nyatanya, tidak ada yang di luar prediksi. Saya melahirkan di usia kandungan 38 minggu 4 hari, dan itu berarti kandungan saya tidak kembali muda seperti yang dikatakan oleh si mitos. Saya bilang ke suami saya, “Kak, kandungannya ternyata gak kembali muda. Ade lahiran normal aja, kok!”

“iya, dek! Seperti ade yang gak mungkin lagi kembali muda, walo bedak ade udah sama mereknya kayak yang dipake Prilly Latuconsina. Kandungan ade pun sama.” Kata suami saya.

2. Jangan menjahit baju, nanti bibir bayi sumbing

Ini mitos tentang ibu hamil yang menurut saya cukup gak nyambung. Sebagai tenaga kesehatan, sejak awal saya sudah mantap berpikir kalo dua hal ini gak ada hubungannya sama sekali. Bibir sumbing pada bayi bisa disebabkan oleh beragam faktor, seperti infeksi virus misalnya. Apalagi semenjak saya bekerja di perusahaan saya yang sekarang, saya beberapa kali berhubungan dengan anak-anak yang memiliki masalah celah langit-langit dan bibir. Makanya saya santai aja menjahit kancing baju suami saya waktu saya hamil.

Pas lagi asik diskusi di forum ibu hamil, mereka sempat membahas soal jahit-menjahit ini, dan sebagian memilih untuk menghindari hal ini. Walaupun agak parno, saya mencoba melihat secara realistis. Bagaimana nasip para penjahit kalo mereka hamil? Apakah mereka harus cuti 9 bulan? Saya juga menganggap mitos seperti ini bisa melukai hati orangtua yang memiliki anak dengan masalah bibir sumbing. Lagipula, dokter tidak menyatakan apapun dan menganggap bayi di perut baik-baik saja. Dan, nyatanya, Alhamdulillah, Aisyah lahir sehat tanpa kekurangan satu atau apapun.

3. Jangan menghina fisik orang nanti anaknya mirip dengan yang dihina

Nah, kalo yang ini mungkin ada benarnya diikutin bukan sekadar mitos tentang ibu hamil. Emang gak ada gunanya juga menghina fisik orang selain mendatangkan dosa. Saya berupaya banget buat gak menghina orang secara fisik. Kalo pun saya pengen ngomentarin fisik orang, biasanya kata-katanya bukan bersifat hinaan, tapi ke pujian.

“Ih, Mittha lo enak deh, badannya gak tinggi-tinggi banget, jadinya kalo ada barang yang jatoh, lo bisa lebih cepet ngambilnya dan energi yang keluar pun gak sebanyak orang yang tinggi. Lo beruntung banget!”

Ini contoh kata yang memuji fisik seseorang, tapi sebenernya bisa jadi juga melukai perasaan seseorang.

Atau gini:

“Ih, Mittha, poni lo kekinian banget deh mit. Cocok banget ama bentuk wajah lo yang oval, dan juga bisa nutupin jidad lo yang lebar.”

Nah, pada suatu waktu mitos tentang ibu hamil yang ini cukup menghantui saya. Pasalnya, tiba-tiba saya dikejutkan oleh laporan dari sang kakek, yang menyebutkan bahwa, si Abang tadi ngomongin sesuatu hal yang berbau fisik. Jadi, di jalan dia bertemu dengan tetangga saya yang memang ada kekurangan secara fisik. Abang gak bermaksud menghina, dia hanya bertanya ke kakeknya tapi dengan suara sangat keras. Iya, si Abang kalo ngomong volumenya emang suka ngalahin suara azan di mesjid. Si Kakek kaget ama pertanyaan Abang, dan dia yakin kalo orang tersebut pasti mendengar. Misalnya si Abang ngomong gini, “Kek, kok bapaknya, itunya begitu sih kek?” itu dengan suara yang kenceng banget.

Akhirnya saya cerita ke suami saya. Suami saya pun jadi parno dan gak enak hati. Dia langsung ajak si Abang untuk ketemu bapak yang tadi dia omongin. Untungnya si bapak gak kenapa-napa, cuma maklum kalo si Abang masih kecil jadi masih banyak yang pengen dia tanyain ke Kakeknya. Dan, si Bapak pun menjelaskan ke Abang kenapa fisiknya menjadi begitu.

Walaupun Aisyah insya Allah lahir dengan fisik yang baik saat ini, saya mencoret mitos tentang ibu hamil ini sebagai bagian dari sekadar mitos. Intinya, ya menghina kekurangan fisik seseorang tetep aja gak baik, terserah mau lagi hamil atau pun gak lagi hamil.

Baca: Gangguan cemas melanda kehamilan kedua

4. Jangan menyakiti hewan karena bayi akan lahir cacat sesuai dengan perlakuan kita ke hewan tersebut

“Eh jangan bunuh kecoanya, nanti janinnya kenapa-napa!”

Aishhh…kecoa ada di kamar itu sesuatu yang menjijikan. Apalagi pas hamil harus satu kamar ama kecoa, situ maooo? Saya dan suami memang cenderung tidak ingin membunuh si kecoa. Bukan, bukan karena percaya mitos tentang ibu hamil yang itu, tapi lebih karena kami berdua emang menyerah kalo sama kecoa. Jangankan buat mukul, ngedeketin aja kami udah hura-hara. Untuk nyingkirin satu kecoa, suami butuh peralatan perang komplit kayak sapu lidi, sapu ijuk, raket nyamuk, semprotan nyamuk, kaen kotor, helem penyelamat, lem aibon, snack kentang, kaos kaki, minyak tanah dan sebagainya. Apalagi kecoa yang terbang, suami butuh pakaian astronot supaya bisa bunuh tu kecoa. Bagi kami, lebih baik kami ngungsi dulu ke hotel bintang 5 untuk sementara, kalo ada kecoa masuk kamar, daripada kita harus menodai tangan suci kita dengan membunuh kecoa.

Terus gimana kalo beneran ada kecoa di kamar? Beneran gitu pindah ke hotel? Ya, enggaklah. Kan biasanya minta tolong orang lain untuk melampiaskan maksud kita berdua. Ini seperti pembunuh bayaran, tapi targetnya kecoa. Kita juga cari orangnya yang sifatnya sukarela. Biasanya sih, si Kakek yang akan turun tangan. Kecoa musnah seketika.

Tapi ada satu yang menghawatirkan. Secara saat saya hamil suami tiba-tiba hobi pelihara burung, dan itu burung makannya jangkrik. Nah, saya baru tau tuh kalo si jangkrik harus dipotong dulu kakinya ama kepalanya, sebelum di kasih ke si burung, supaya tidak melukai tenggorokan si burung.

Baca-baca forum ibu hamil, katanya itu gak boleh. Banyak ibu hamil yang suaminya melihara burung menghentikan aktivitas memberikan jangrik ini ke burung-burung, sampai anak mereka lahir. Atau makanannya di ganti yang lain. Misalnya burung yang tadinya makan jangkrik dijadiin burung vegetarian, dan dikasih makan tempe.

Tapi, ini semua udah terlanjur terjadi. Entah berapa banyak jangrik yang sudah tewas di tangan suami saya. Saya berusaha realistis aja. Suami kan pelihara burung, kalo jangriknya gak dipotong dulu kakinya, mungkin justru burungnya yang kelolotan dan mungkin bisa mati, karena kan yang dipelihara adalah anak burung. Anak burung sebaiknya dinistakan, karena ia yatim piatu gak tau dimana ibu dan bapaknya.

Dan, kenyataannya adalah, Alhamdulillah, sekali lagi Aisyah terlahir dalam keadaan yang Inshaa Allah baik.

5. Jangan ngelingkerin handuk di leher, ntar bayi kelilit tali pusar

Nah, kalo ini justru kebalikannya. Saya tipikal orang yang jarang banget ngelingkerin handuk ke leher, bahkan gak pernah. Biasanya kalo mau mandi ya handuk saya tenteng biasa aja. Lagian ngapain sih dilingkerin ke leher, emang syal bulu-bulu.

Kenyataannya sampai usia kandungan 37 minggu, si dedek justru terlilit tali pusar. Pun ketika lahir, tali pusar tersebut masih melingkar dengan manisnya di badan Aisyah. Saya jadi protes ama forum ibu hamil karena itu mitos telah membohongi saya. Saya berharap ibu-ibu hamil tidak lagi percaya si mitos tentang ibu hamil yang ini. Jadi ibu-ibuyangbiasa ngelngkerin anduk di leher gak usah parno dan menghilangkan kebiasaan ini pas lagi hamil, karena bisa jadi dengan ibu-ibu menghilangkan kebiasaan ini, kepercayaan diri ibu justru menurun. Yah, jadilah diri sendiri.

Nah, itulah beberapa aktivitas yang pernah saya lakuin, dan ternyata ada mitos di baliknya. Bagi saya, percaya dengan mitos mungkin justru mengurangi iman kita pada Allah sebagai zat yang menetapkan sesuatu. Mendingan banyak-banyak baca doa dan baca Al Quran dan minta semuanya berjalan baik-baik saja. Minta bayi disempurnakan fisik dan lahirnya dan sebagainya, Ini jauh lebih menenangkan.

Lagian, menghadapi mitos tentang ibu hamil itu sendiri sebenarnya tidak lebih menakutkan, dibandingkan menghadapi orang yang ngasih tau soal mitos tersebut. Misalnya, pada beberapa ibu hamil yang tinggal di rumah mertua yang masih percaya mitos, sekalipun si ibu hamil gak percaya dengan mitos, namun mau gak mau dia harus percaya ama mertua dan ikutin apa kata mertua, ketimbang repot.

Untungnya Mama saya bukan orang yang percaya ama yang namanya mitos, dan kita juga jarang bahas tentang mitos tentang ibu hamil ini di keseharian kita. Sempet sih Saya kira si Mama juga percaya mitos, pas suatu hari dia ngomong begini ke saya,

“Vit, jangan makan yang pedes-pedes dulu!” Kata Mama.
“Kenapa Ma? Mitosnya ntar bayinya botak, ya? Mama percaya gitu?”
“Iya apa botak? Mama malah balik tanya. “ Bukan gitu, tau sendiri cabe rawit sekarang 120 rebu dari yang biasanya mah 40 rebuan! Mending makan daging deh ketimbang makan cabe!” Kata Mama lagi.

Haiyah…kirain mitos. Ternyata strategi berhemat!

5 thoughts on “Percaya Mitos Tentang Ibu Hamil? Yuk, Lihat Buktinya di Kehamilan Saya!”

  1. Tapi saya pindah rumah yg tdinya di mertua saya..dan krg saya pgn lahiran di rumah org tua saya…klw sama org tua kn bebas gg jdi malu…tapi klw di rumah mertua malu…
    Tapi knpa ia ko sampai krg saya belum lahir2..
    Hpl nya tgl 25 april 2018 tapi nyampe krg belum ada tanda2 kontraksi sama sekali….

    1. wah udah melebih HPL ya, apa saran dokter. Biasanya dokter suka kasih saran induksi, atau kalau memang ada kendala lain, biasanya dicesar. Tapi, In Syaa Allah ga ada hubungannya dengan mitos. Ada juga kok orang yang melebihi HPL nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.