Persalinan Normal Induksi
Family

Persalinan Normal Alami VS Persalinan Normal Induksi

Saat hamil trimester 3 kemarin, khususnya di masa awal cuti melahirkan, saya banyak sekali mencari informasi tentang cara persalinan normal. Gak tau kenapa walau kehamilan ini yang kedua, tapi kok saya tetep gelisah. Anak pertama saya, si Abang sebenarnya lahir dengan persalinan normal, namun saya merasa itu sudah lama sekali. Abang sendiri sudah 5 tahun lebih, jadi saya sudah lupa bagaimana rasanya.

Kegelisahan saya ditambah seiring usia kehamilan yang semakin bertambah, namun tanda melahirkan belum pada muncul. Dokter sempat menyebutkan, apabila sampai minggu ke 40 belum juga ada tanda melahirkan, mungkin bisa dibantu dengan induksi. Kata-kata induksi ini membuat saya trauma. Pasalnya, Abang lahir dengan persalinan normal dibantu induksi. Dan itu rasanya tidak bisa saya ungkapkan dengan kata-kata biasa. Cuma bisa lewat pantun.

Makanya, sejak awal hamil saya selalu afirmasi diri saya untuk bisa menjalani persalinan normal tanpa induksi. Saat saya bergabung di forum ibu hamil, banyak dari mereka yang mengatakan bahwa, persalinan normal dengan induksi sakitnya bisa 3 kalinya persalinan normal tanpa induksi. Jadi saya berpikir, jika saya sudah mencoba yang pakai induksi, Inshaa Allah yang tanpa induksi, saya bisa melewatinya dengan lebih nyaman.

Dan, semuanya tercapai. Allah memang baik banget sama saya. Apa yang saya pikirkan dan minta, Allah pun mengabulkan. Saya bisa menjalani persalinan normal tanpa induksi. Proses kelahiran Aisyah, anak kedua saya juga jauh lebih cepat. Dan, soal rasa sakit, menurut saya sih ya…

SAMA AJA! Sakit banget juga!

Nah, karena beberapa anggota di forum ibu hamil ada yang meminta saya menuliskan, apa bedanya persalinan normal alami dan dengan induksi, jadi saya akan menuliskannya sekarang. Ini saya menulis saat semua anggota keluarga saya sudah tidur. Kalo satu aja bangun, biasanya saya udah gak bisa ngapa-ngapain. Kalo papanya yang bangun, itu tandanya asam lambung dia tiba-tiba naik. Kalo si Abang yang bangun, biasanya minta pipis abis itu minta nyanyi dulu sebelum tidur plus ngulangin doa sebelum tidur ampe ratusan kali, si Abang ini emang suka banget baca doa sebelum tidur. Kalo si Ade yang bangun otomatis saya harus menyerahkan jiwa raga saya buat dihisap sepuas hatinya!

Kebetulan malam ini saya lihat tidurnya pada cantik semua. Jadi, saya punya waktu untuk update blog kembali!

Persalinan Normal dengan Induksi saat Melahirkan si Abang

Saya inget banget, waktu itu hari Selasa pagi jam 06.00, tiba-tiba muncul flek ketika saya BAK. Mengingat dokter saya sudah mengingatkan soal tanda-tanda melahirkan, saya pun tidak dibuat panik. Saya dan suami berangkat ke rumah sakit dengan riang gembira. Semua perabotan saya untuk nginap di rumah sakit sudah lama saya siapkan, jadi tidak ada peristiwa grasa grusu ala orang panik mau melahirkan seperti yang sering terlihat di sinetron. Semua berjalan dengan indah.

Pun, sesampainya di rumah sakit, kami disambut dengan suka cita oleh para bidan dan perawat. Saya langsung menjalani pemeriksaan dalam. Bidan menginfokan bahwa baru bukaan satu. Saya diminta untuk banyak jalan dan naik turun tangga, biar pembukaannya maju. Ah, senangnya dengar kata jalan-jalan, saya langsung ke tip-top buat beli banyak cemilan sekalian jalan-jalan. Pengennya jalan-jalan ke Grand Indonesia, tapi kejauhan.

Jam 3 sore hari, bidan kembali periksa, ternyata pembukaannya nambah jadi pembukaan 3. Saya gak ngerasain apa-apa saat itu. Semua masih berjalan demikian indahnya. Saya naik turun tangga dengan semangat 45. Biar gak cape, pas naik saya pake lift, pas turun pake tangga. Mama dan Papa saya waktu itu sudah datang. Seperti biasa, Mama kelihatan cemas, padahal saya masih biasa saja. Dia suruh saya makan ini itu, mulai dari soto padang, soto ayam, soto betawi ditawarin semuanya. Suami saya tersinggung karena Mama gak nawarin saya Soto Makassar, secara doi dari sana. Ah, suami saya mah cepet banget ngambeknya????

Jam 7 malam saya diperiksa lagi, ternyata masih pembukaan 3. Dokter mulai cemas waktu itu. Dia panggil suami saya dan kasih dua pilihan, mau induksi atau nunggu alami. Kata beliau, kalo nunggu alami bisa pulang dulu aja, nanti datang aja pas sakitnya udah 10 menit sekali. Tapi, kalo mau pake induksi bisa stay di rumah sakit, mungkin besok pagi sudah bisa lahiran.

“Bedanya apa dok?” tanya suami saya.
“Ya, kalo induksi sih lebih cepat. Tapi, yang udah-udah bilangnya sakitnya lebih berasa!”

Suami saya nengok ke saya tanpa kata-kata. Saya pasang tampang melas dan juga takut ama sakit induksi. Abis itu dia bilang ke dokter, “Dok, tolong berikan istri saya induksi seperti yang dokter bilang, yang sakitnya lebih berasa. Istri saya itu kuat dok, saya percaya dia. Selama ini dia jarang sakit dok, sakit kepala aja bisa diitung jari. Kakinya ketiban barbel juga dia biasa aja. Matanya kelilipan bedak bayi masih bisa ketawa-ketawa, padahal kan perih banget. Dia orang yang tangguh. Jadi silakan dok, dinduksi aja!”

Jadilah saya diinduksi malam itu.

Sampai jam 5 pagi, saya gak merasakan efek yang berarti banget dari induksi tersebut. Bidan bilang sudah bukaan lima, yeay! Mulai pembukaan 6, sakitnya mulai menggila. Yang tadinya saya masih bisa cerita-cerita soal Syahrini ama Anang yang waktu itu lagi deket, tiba-tiba saya gak bisa ngomong apa-apa. Saya cuma bisa teriak kesakitan. Iya, teriak! Padahal saya mah niatnya dari rumah kalo kesakitan mau istigfar, tapi malah tiba-tiba lupa lafaznya! Maafkan saya yaa, Allah:(

Menjelang bukaan tujuh sakit makin menjadi. Dunia serasa sudah bukan milik saya lagi. Sakit menjalar dari punggung, pinggang ke perut dan paha. Saya remas tangan suami saya keras. Di saat kontraksi hilang, suami saya sibuk menyuapi saya telur dan teh manis untuk menambah tenaga. Saat itu, jiwa Apoteker saya yang sok tahu ini muncul. Saya minta dikasih suntikan ILA, atau penghilang rasa sakit.

“Ibu Bidan, saya butuh suntikan ILA,” kata saya.
“Kita gak ada!” Kata si Bidan.
“jangan bohongin saya Ibu Bidan. Saya udah baca di parenting.com, theurbanmama.com, babyandmoms.com, mommycenter.com, ibuhamil.com, parents.us, dsb! Saya tuh Apoteker, saya tau ada suntikan itu!” Kata saya sok tau.

Suami saya ikut-ikutan ngomong ngebantuin saya,“Iya Bu istri saya Apoteker, jadi dia pernah belajar. Ya kan dek?” katanya. Saya ngangguk. Abis itu kontraksi dateng lagi.

“Ibu Bidan jangan bohongin saya, saya mau suntikan ILA!” kata saya lagi abis kontraksi selesai.
“Dokternya gak izinin buat kasih, nanti ibu gak ngerasain kontraksi, ujung-ujungnya malah sesar!”
“Ih, kok gitu. Kok pelit dokternya. Kan saya yang mau Ibu Bidan. Saya gak kuat ini sakit bener. Saya tau kok efek ILA. Saya kan Apoteker!” Kata saya lagi sok tau dan sok Apoteker.
“Iya Bu Bidan. Istri saya Apoteker terkemuka. IPK nya aja lebih dari 3. Pinter loh. Saya suka konsultasi juga. Keluarga besar saya juga ikutan konsultasi!” Kata suami saya mengangkat harkat saya sebagai Apoteker.

Tapi tetep Bu Bidan gak ngasih. Akhirnya Mama saya yang berusaha turun tangan. Dia menganggap dengan jiwa keibuannya, dia akan mampu membujuk Ibu Bidan untuk memberikan ILA, atau melakukan sesuatu untuk mengurangi sakit saya.

“Bu Bidan, anak saya kesakitan. Apa gak sebaiknya disesar aja. Selesai cerita sakitnya?” kata mama saya.

Gubrak, saya nelangsa. Saya mah gak minta disesar, tapi minta ILA. Si Bidan gemes ama Mama saya, dia bilang gini, “ Ibu, jika ibu mencintai putri ibu sepenuh jiwa raga, mohon ibu menunggu di luar kalo gak tegaan. Ini putri ibu, selama masih bisa ngoceh dan merintah-merintah, tandanya tenaganya masih banyak buat menjalani persalinan normal,” kata Bu Bidan.

Mama saya pun tereliminasi dari ruangan.

Sekitar jam 8, pembukaan saya sudah hampir lengkap, saat itu pula ketuban saya mulai pecah. Kontraksi datang setiap 30 detik dan hilang selama beberapa detik. Saat kontraksi hilang, suami saya dan perawat sibuk masukin telur dan teh hangat ke mulut saya biar saya punya tenaga. Saya dilarang mengejan sampai dokter datang, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, seperti pendarahan. Saya sudah tidak bisa menjelaskan seperti apa rasa sakitnya.

Dokter datang, dan itu seperti saya melihat Teuku Wisnu. Saya bahagia sekali. Dokter langsung memandu saya untuk mengejan. Empat kali mengejan, lahirlah si Abang. Rasa sakit hilang seketika. Bahkan saya sampai lupa rasa sakitnya. Saya melakukan IMD sementara dokter sibuk mengobras. Bahkan saya tak merasakan sakit saat dokter mengobras, saya sempet minta kalo bisa agar dibordir biar ekslusif. Tapi, Dokternya gak bisa, dia cuma belajar tusuk jelujur.

Jadi kesimpulannya, untuk persalinan normal plus induksi ini saya membutuhkan waktu sekitar 13 jam dari pembukaan 3 menuju ke pembukaan 10. Infus yang digunakan hampir 3 botol rasanya. Sakitnya kurang bisa digambarkan, tapi yang pasti bikin saya marah-marah dan lupa lafaz istigfar, tapi gak bikin saya kehabisan tenaga untungnya.

Abang Kei lahir dengan selamat, berat badan 3,59 kilo dan panjang 50 cm. Dia putra pertama kami yang lucu. Kami namakan Andi Fannan Kei yang Artinya Laki-laki yang Bijaksana, Kreatif dan Beruntung.

Persalinan Normal tanpa Induksi Aisyah

Nah, untuk persalinan kedua, yaitu saat melahirkan Aisyah. Saya melalunya dengan persalinan normal alami atau tanpa induksi. Feeling saya di kehamilan kedua ini banyak meleset. Saya punya feeling bakalan melahirkan saat usia kandungan 37 minggu, karena posisi bayi yang sudah ada di bawah sejak 32 minggu, ternyata meleset. Saya punya feeling bakalan melahirkan tetap dengan bantuan induksi ternyata juga meleset.

Awalnya, di usia kandungan 38w 4d saya datang ke dokter cuma untuk periksa. Nyatanya, dokter langsung meminta saya melakukan cek dalam, dan ternyata saat itu saya sudah mau pembukaan 3. Waktu itu saya ke dokter mengajak si Abang. Dokter minta saya stay di tempat sementara suami mengambil barang-barang di rumah. Tentu si Abang bingung dengar keputusan bahwa saya harus stay di sana semantara dia pulang. Abang ngerasa dokter mengambil keputusan sepihak, tanpa melibatkan dia selaku calon abang bagi si bayi, yang nanti akan ikut sibuk kalo dedek bayi lahir.

“Jadi Mama gak pulang?” tanya Abang.
“Iya, Mama disini sampai Dedek Bayi lahir,” kata saya.

Mata Abang berkaca-kaca seakan gak rela Mamanya ditinggal. Kelihatan Abang sangat cemas dengan proses yang akan saya lalui. Dia gak mau lihat mata saya terlalu lama karena takut menangis. Saya pun jadi baper. Saya bilang kalo semuanya akan baik-baik aja. Abang bilang dia takut kalo mamanya berdarah-darah.

“Abang cinta sama Mama, sayang sama Mama,” katanya pas mau pulang. “Abang bobo ama siapa sekarang? Yang nyanyiin lagu “anak mama bau kentutnya” siapa dong sekarang? tanyanya.

Saya peluk Abang kenceng. Rasanya ini pertama kali Abang tidur gak ama Saya. “Dedek besok Inshaa Allah lahir. Abang ke sini ya besok! Mama cinta Abang juga. Malam ini bobo ama Kakek, ntar dinyanyiin ‘Shalawat Rasul’, lagunya lebih berbobot ketimbang lagu ‘anak Mama bau kentutnya’. Abang doain Mama dan dedek supaya sehat ya!” kata saya.

Dia ngangguk sambil peluk saya. Abang nangis sesenggukan, saya ikutan nangis. Kita tuh kayak lagi meranin drama anak dan ibu yang baru ketemu sekian lamanya. Drama King dan Queen banget.

Waktu itu hari sudah jam 10.30 malam. Saya gak merasakan nyeri apapun. Sesampainya suami di rumah sakit kembali, kita masih sempat jalan keluar cari makan malam. Pun, malam itu saya masih sempat ketiduran nyenyak sampai jam 3 pagi.

Jam 3 pagi, saat saat buang air kecil, saya melihat flek darah bertambah banyak, namun rasa sakit masih bisa saya tahan. Saya berjalan kesana kemari sampil membaca berzikir dan istigfar. Oya, kali ini saya gak lupa ama bacaan ini. Mungkin karena pengalaman di persalinan si Abang, jadi jangka waktu 5 tahun menunggu kehamilan kedua ini saya sering ngapalin lafaz istigfar dan zikir dengan mahraj yang lebih baik:). Saat azan subuh, suami saya bangun dan segera sholat. Saya minta dicarikan teh hangat karena mulai merasakan nyeri yang cukup intens.

Tinggalah saya sendiri di kamar karena suami saya meninggalkan saya demi segelas teh hangat. Ternyata kepergian suami saya membuat nyeri semakin tajam. Saya telpon suami saya untuk segera balik ke kamar karena saya udah gak sanggup mau berdiri.

“Kakak dimana?”
“Lagi beli serabi!”
“Kok serabi, kan ade minta teh hangat?”
“Gak ada de, teh hangatnya. Kuah serabinya masih hangat, minum aja itu!”
“Ade dah gak sanggup kak. Dah sakit banget, mau lahiran kayaknya,”
“Oke dek, kakak cari teh hangatnya dulu!”
“ Gak usah kak, ade gak tahan. Ade minum kuah serabi aja!”

Akhirnya suami saya sampai lagi di kamar. Dia buru-buru panggil Bu Bidan yang jaga malam itu. Cek dalam pun dilakukan. Bu Bidan bilang saya udah bukaan 5 ke 6. Saya bilang saya udah gak sanggup lagi Bu, dan bertanya jam berapa dokter mau datang. Dia bilang akan segera di telpon, dan sementara ini saya disuruh nunggu di ruang bersalin saja.

Proses ini begitu cepat. Dari bukaan 6 ke 10 hanya butuh waktu sekitar 20 menit. Rasa sakitnya gak jauh beda dengan induksi, cuma karena begitu cepat saya merasa seperti kejar-kejaran degan rasa sakit. Dokter datang pas di pembukaan 10. Hebat dokter di Indonesia, selalu pas datangnya di bukaan 10. Dia memandu saya seperti memandu anak TK. “Ayo kakinya diangkat ke pinggang saya. Kita ngejan yang manis ya…satu…duaa…tigaa…yap, terus… mmmhhh pinter ngejannnya. Iya bener gitu…eh…eh salah…jangan keputus-putus ngejannya…Nah, dikit lagi, kita coba lagi ya!”

Dua kali mengejan, akhirnya Aisyah keluar tepat jam 06.30 dengan berat badan 3,5 kg dan panjang 49 cm. Kami namakan dia Andi Aisyah Rie, yang artinya Wanita, istri rasulullah, yang selalu membela Rasul, dan merupakan anugerah yang tidak ternilai.

Aisyah keluar disertai banyak darah dari rahim saya, Kalo gak salah dokter bilang saya pendarahan. Dokter panik, bidan yang membantu juga panik. Saya ga panik, saya cuma lemes banget. Saya dipasangin infus dari berbagai penjuru, tangan kanan, kiri dan juga di kaki untuk mengganti cairan yang hilang.

Untuk menghentikan pendarahan, tiga buah tampon kasa dimasukan ke rahim saya plus satu buah infus untuk mengentikan pendarahan. Semuanya terjadi begitu cepat. Tensi saya turun ke 80/50. Saya ngantuk jadinya, tapi Bidan melarang saya tidur. Saya bisa melihat Aisyah dimandikan dan diazani. Aisyah lahir tanpa bisa IMD karena pendarahan yang saya alami.

Sampai jam 12 siang saya masih di ruang observasi. Infus masih melekat di tangan saya dan juga tampon masih menyumbat rahim saya. Tepat jam 12 infus dicabut dari tangan dan juga 3 tampon kasa yang sebesar kepalan tangan dikeluarkan dari rahim saya. Mau tau rasanya, seperti mau melahirkan lagi, nyeri! Tensi saya kembali ke 100/70 dan akhirnya saya diperbolehkan masuk kamar rawat inap. Hari itu sudah jam 14.00. 7,5 jam lamanya saya menunggu sejak Aisyah lahir sampai akhirnya bisa memeluk putri kecil saya.

Pada dasarnya lahiran secara normal alami jauh lebih tidak sakit pada saat proses pembukaannya. Tapi mungkin karena pendarahan yang saya alami, saya jadi memilih mendingan induksi tanpa pendarahan ketimbang alami dengan pendarahan.

Tapi kalo disuruh memilih lagi, kalo Allah menghendaki saya hamil ketiga kalinya, saya inginnya melahirkan secara normal alami tanpa pendarahan dan minim rasa sakit!

“Beneran, mau hamil lagi?” tanya suami.

Saya mesem. Masih terasa dan kebayang banget nyeri si tampon kasa segede tampolan tangan di rahim. Pikir pikir lagi deh untuk hamil dalam waktu dekat! Obrasannya aja ampe malam ini masih ngilu!

27 thoughts on “Persalinan Normal Alami VS Persalinan Normal Induksi”

  1. Baca di awal-awal sih nyengir sambil tawa-tawa. Terakhir nya kok bikin ngilu huhu

    anw makasih sharingnya mba. Saya skrg lagi hamil kedua nih usia 27week.

  2. Dag dig dug bacanya….
    Jam 2 siang tdi harusnya sy di induksi, tpi blum brani ambil kputusan tpi kata bidan sy ktuban sudh smakin berkurang tpi bukaan masih blum nambah2 dri maghrib kmrn. Smoga aja dipercepat dan lancar lahirannya tanpa induksi. Amiiiin… Ngilu bgt kayanya

  3. Baca cerita mba evita bkin saya ketawa geli 😄
    walaupun saya jg pernah mengalami lahir normal dibantu induksi karna usia khamilan baru 33week mengalami KPD.
    Rasany campur aduk awalny senang karna berhasil melahirkn normal sehat bayipun lgsung nangis, tp smua itu hanya smntara bayiku hanya bertahan 19,5jam dan diambil kembali oleh sang pencipta. 😥

    1. Wah, turut berduka:(

      Allah selalu punya cara untuk menaikan derajat hambanya. In Syaa Allah menjadi tabungan di akhirat kelak.

  4. Baca cerita mba evita bkin saya ketawa geli 😄
    walaupun saya jg pernah mengalami lahir normal dibantu induksi karna usia khamilan baru 33week mengalami KPD.
    Rasany campur aduk awalny senang karna berhasil melahirkn normal sehat bayipun lgsung nangis, tp smua itu hanya smntara bayiku hanya bertahan 19,5jam dan diambil kembali oleh sang pencipta. 😥

  5. Mksih bgt sharingnya… pgn bgt bs lahiran normal tnpa induksi d anak ke 3 ni, krn yg pertama n kedua induksi smua..

  6. Makasih Mbak udh sharing pengalamannya…awal2 baca emg bikin ngakak tapi yg terakhir bneran bikin ngilu…
    Mudah2 an AQ ntr bisa melahirkan Alami ya tanpa pendarahan,….. #38weeks
    Amiinn

  7. melahirkan pertama aku diinduksi lalu sekarang sudah seminggu lebih pembukaan stuck di 1, hari ini aku cek kembali sudah pasrah jika harus diinduksi lg mba semoga aku ga lupa sama istigfar hehehe

  8. sama aq kepala beby udah masang di bawah sejak 32 minggu aq kira 37 udah lahir ampe sekarang udah 38 blom juga kluar., waktu baca ceritanya si teteh pengen ngakak sendri. si dedek tiba tiba gerak terus, . padahal perut udah di bawah kok blom krasa mules nya ya

    1. anak pertama saya lahir 38 minggu, kirain anak kedua akan sama, ternyata udah 39 minggu lebih hampir 40 minggu. Banyakin jalan, olahraga, nikmatin aja. Saya datang ke rumah sakit mau periksa doang, ternyata katanya udah pembukaan mau 3. Bener-bener tanpa mules sama sekali.

  9. Mb saya udah 39w tp memang blm berasa, dan terakhir periksa ke dokter harus di induksi jika seminggu setelah pemeriksaan terakhir tidak lahir juga, kepikiran si awalnya soalnya ada yg bilang induksi sakitnya bs lebiih dr melahirkan nrmal alami, tp setelah baca pengalaman mb evita jd sedikit berkurang rasa takut saya hehe baca sambil senyum2

  10. saya pas lahiran anak saya sakitnya perpaduan anak pertama mba sama anak kedua…
    diinduksi 3 botol infus dari jam 1 siang sampai besok malam, jam 10 lahirannya trus saya pendarahan juga..😂 tapi Alhamdulillah lah sdah terlewati masa itu..

    1. Syukurlah semua sudah terlewati. Pendarahan emang bikin panik, saya pun kaget pas dokter ikutan kaget karena tau saya pendarahan:(

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.